Saturday, 3 July 2021

Berbagi Keseruan Membaca Buku 'Diary Teacher Keder'

Pada kesempatan kali ini, saya akan membahas tentang buku yang menurut saya sangat seru dan menghibur. Saking serunya, hanya dalam dua hari saya berhasil menamatkannya. Cukup cepat untuk standar saya yang biasanya beresin satu buku saja bisa sampai berminggu-minggu. Hahaha.. πŸ˜… Apalagi kalau bukan buku Diary Teacher Keder yang ditulis oleh Edot Herjunot.

Blurb 
Saya sama sekali belum tahu lokasi SD saya mengajar, bahkan tepat di hari pertama kerja. Saya cuma dikasih ancer-ancer sama kakak saya dan saya cuma manggut-manggut sok paham padahal nggak ada yang bisa saya pahami.
Mengingat hari yang sudah semakin siang dan saya harus segera menemukan sekolahnya, akhirnya saya bertanya pada orang di pinggir jalan, “Permisi, Pak. Mau tanya kalau SD 4 Penggarit di mana ya? Katanya lokasinya di sebelah balai desa Penggarit.”
“Oh balai desa Penggarit. Masnya lurus aja terus. Pokoknya teruuuuus…”
“Lurus saja berarti ya, Pak? Nanti ketemu sekolahnya?”
“Iya lurus terus, nah kira-kira kalau sudah mulai putus asa, Masnya berhenti terus dicek hapenya.”
“Lah kok jadi ngecek hape, Pak?”
“Iya, dicek hapenya. Kalau hapenya sudah nggak ada sinyal berarti lokasinya sudah dekat, pasti nanti ketemu.”

Pak Guru Edot 

Buku ini menceritakan pengalaman Pak Guru Edot sendiri dalam mengajar anak-anak SD. Sebagai lulusan PGSD, tentu saja Pak edot bercita-cita bisa ngajar anak SD, masak bercita-cita jadi bankir. Kan kalau mau jadi bankir harus berpenampilan menarik, sedangkan penampilan Pak Edot ga menarik. πŸ˜…Ini bukan saya yang bilang loh.. Suer! Pak Edot sendiri yang bilang di halaman 8. Hehehe..  

Eh, tapi bankir ga selalu menarik kok Pak Edot, buktinya saya bankir tapi biasa-biasa aja πŸ˜† 

Back to topic...

Awalnya Pak Edot pas lulus malah sempat jadi penyiar radio dulu. Sampai akhirnya diterima sebagai guru wiyata bhakti di SD 4 Pengarit. SD yang saking jauhnya, sampai ga ada sinyal HP. Ga ada Indomaret dan Alfamart juga. Sampai anak-anak muridnya, pas ditanya mau liburan sekolah ke mana, jawabnya mau ke Indomaret. Hehehe..

Kecuali di Pengarit πŸ˜†

Buku ini tidak hanya menceritakan pengalaman Pak Guru Edot saat mengajar di SD 4 Pengarit, tetapi juga saat harus pindah ke SDIT dan ditutup dengan manis saat diterima sebagai guru PNS. 

Semua diceritakan dengan balutan komedi, yang sukses bikin saya tertawa di atas penderitaan perjuangan Pak Edot dalam mengajar murid-muridnya πŸ˜‚.

Dengan lingkungan yang benar-benar berbeda, jadi guru di SDIT ini saya sempat kepikiran. "Apa iya bisa betah ngajar di sini? Apa iya anak-anak nggak teriak ngelihat wajah saya? Apa iya pintu Indomaret yang tulisannya dorong sebenernya kalau ditarik juga nggak masalah?" - hal 86

Anak-anak yang menggemaskan

Buat yang udah ngikutin blog saya cukup lama, mungkin tahu kalau saya suka banget sama anak kecil. Makanya saya suka banget baca pengalaman Pak Guru Edot saat mengajar dan berbaur dengan anak-anak ini. Sambil teringat cita-cita saya buat jadi guru TK dulu. Hahha.. (curhat colongan mulu, Ca πŸ˜…)

Para siswanya juga banyak yang ajaib tingkahnya. Salah satu favorit saya itu waktu Pak Edot menemukan jawaban anak-anak yang luar biasa. Sumpah, part ini bikin saya ngakak guling-guling πŸ˜‚πŸ˜‚. Masa ada muridnya yang disuruh jawab pertanyaan kayak gini: 

What are the meaning of these words?
a. Farmer
b. Sailor
c. Teacher

Malah ujung-ujungnya, muridnya cuma milih salah satu. Dikira pilihan ganda kali yaa... 

disuruh jelasin, karena semuanya benar 🀣

Ada juga part saat Pak Edot nemenin muridnya jalan-jalan ke pantai. Berangkatnya happy-happy, eh tau-tau pas perjalanan pulang mendadak suram karena ternyata … (saya ga mau spoiler, ah) πŸ˜†. Yang pasti bikin Pak Edot sebagai guru yang ada di situ sampai nyebut berkali-kali

Cara Sesat

Salah satu yang paling saya suka dari buku ini adalah bagaimana Pak Edot menangani murid-muridnya. Keliatan kalau dia tuh perhatian banget sama muridnya, dan penuh dengan ide-ide menarik. Tapi walaupun baik hati, Pak Edot hanyalah manusia biasa yang penuh kekurangan harus menempuh cara sesat. 

Salah satu cara sesat menurut Pak Edot, adalah ancaman “Pulang terakhir” bagi yang ga bisa jawab, atau yang ga mau nurut pas dibilangin. 

Saya jadi inget masa-masa SD dulu, sering juga guru saya bikin sayembara gini “ Kalau berhasil menghapal ini boleh pulang duluan.”

Saya sebagai anak yang paling susaaah buat hapalan, apalagi kalau harus plek plekan sama, (biasanya saya cuma inget intinya, susah buat ngapalin sama persis). Saya biasanya kebagian pulang belakangan. Itu pun juga biasanya tinggal beberapa anak, yang akhirnya dipulangin karena Bu Guru udah nyerah nungguin kita. Kayaknya dari pada dia juga ikut pulang kelamaan nungguin kita berhasil ngapalin πŸ˜….

Jadi, cara sesat Pak Edot ini menrut saya juga ga sesat-sesat amat kok. Banyak guru yang mempraktekkan kok, and it works


Rating

Membaca buku ini seperti yang saya sampaikan di awal, sangat-sangat menghibur. Saya sampai ga rela waktu bukunya tamat, berharap halamannya sedikit lebih banyak. Jadi, tentu saja saya sangat merekomendasikan buku ini buat kamu baca. Apalagi kalau kamu lagi gundah gulana, dari pada pusying mikriin covid yang kasusnya naik terus, mending kita segarkan otak dengan buku lucu-lucu kayak gini.

Salah satu kekurangannya menurut saya, selain jumlah halaman yaa (I'm craving for more!), itu adalah beberapa bagian terasa berulang. Misal tentang alasan Pak Edot pindah, atau pada saat tes pindah, itu dijelaskan beberapa kali di bab yang berbeda. Sama ada beberapa info lain yang terasa agak berulang. Walaupun mungkin di bab lainnya pembahasannya sedikit berbeda dan lebih detail. Padahal menurut saya, harusnya di awal ga usah disinggung dulu aja. Ikutin sesuai alurnya aja. Tapi, kekurangan ini sama sekali tidak mengganggu keseruan saya dalam membaca kok. Jadi, tentu saja 4 Bintang untuk buku Diary Teacher Keder yang ditulis oleh Edot Herjunot.


Penulis : Edot Herjunot
Penerbit : Buku Mojok
Jumlah Halaman : vi + 180 halaman
ISBN : 978-623-7284-57-4
Tahun Terbit : 2021

Bagi-Bagi Buku Gratis

Berhubung ini bukunya bagus, dan saya ga mau seru-seruan sendiri. Saya mau ajak salah satu teman-teman di sini untuk seru-seruan bareng dan mendapatkan buku Diary Teacher Keder gratis. Ayok ayook yang berminat berkumpul di siniii.....

Caranya gampang, kamu tinggal tulis di kolom komentar, pujian buat guru yang berkesan buat kamu. Boleh buat guru waktu kamu sekolah, atau kuliah. Atau kalau udah lupa, boleh pujian ke Pak Guru Edot juga. Hehehe.. Ditunggu komennya sampai tanggal 11 Juli 2021. Yok bisa yok!!  

Pemenang akan saya umumkan nanti seminggu kemudian. Jadi, stay tuned yaaa! 

 

43 comments:

  1. Terimakasih untuk semua guru yang sabar ngajar aku yang paling jelek banget kalo udah pelajaran bahasa daerah :D , dan terimakasih untuk Pak Guru Edot yang sudah menceritakan kisah ajaib jadi guru di buku yang kece ini ^^ Semoga aku jadi pemenangnya dan bisa ngakak guling-guling selama baca buku ini kayak Kak Thessa hehehe. Wish me luck!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sulit memang bahasa daerah ya kak ^^
      Makasi udah ikutan giveaway ini kak. Semoga beruntung.. :)

      Delete
    2. Iya bener Kak , aku kan tinggal di Bali , dari awal sekolah sampai lulus tu nilai bahasa Bali ku selalu dibawah rata-rata πŸ˜…

      Delete
  2. Mau kasih pujian ke guru paling berkesan ... yaitu guru fisika di tempat les. Cerita sedikit, aku itu suka banget sama fisika, tapi Allahuakbar gak pernah bisa! Setiap hari, setiap detik, saya belajar fisika. Bener-bener buat fisika doang, tapi nggak pernah bisa. Akhirnya les tuh pas kelas 2 SMA, dapet guru enak banget, semakin semangat belajar fisikanya sampe dapet nilai tertinggi dan dapet hadiah jajan gratis di koperasi πŸ˜… Alhamdulillah banget, makasih buat Kak NF yang sudah ngajarin fisika dengan sangat jelas. Kakak keren banget, kakak menunjukkan bahwa ga harus lulusan dari univ top untuk menjadi pengajar yang baik. Kakak juga sabar banget ngajarin aku yang kerjaannya nanya mulu dan ketika ditanya, "ngerti nggak?" Aku selalu jawab nggak 😭😭 akhirnya dijelasin lagi sampe 5x. Aku suka nyusahin, tapi kakak selalu peduli dan nanya aku paham atau nggak, bisa atau nggak. Makasih Kak, Kakak guru terkeren yang pernah aku temui! Kalo muji Kakak yang satu ini rasanya susah ... bisa beratus-ratus halaman mungkin πŸ˜…

    Dan untuk Pak Guru Edot ... aku gak tau apa yang sudah Bapak lewati dan seberapa keras itu ... tapi Bapak hebat, hebat banget! Akhirnya itu semua menjadi pengalaman yang menarik, buat Bapak mau pun aku πŸ˜… tertarik banget baca buku ini, semoga bisa dapet!!
    Thanks for GA Kak!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebagai orang yg dulu sua fisika, aku relate bgd sama ceritanya kak. Aku pun dulu suak fisika krna ada satu guru yg ngajarin fisika dg logika yg bikin aku kebayang bgd. Malah kimia aku yg nyerah ga ngerti2. Keren yg guru NF nya kak, semoga makin bnyak murid yg mendapat manfaat dr dia yaa...

      Makasi udah ikutan giveaway ini kak. Semoga beruntung.. :)

      Delete
    2. HAHAHA SAMAA BANGET KAK AKU JUGA GA NGERTI KIMIA T_T aminnn ...
      Terima kasih kembali Kak karena sudah mengadakan giveaway ini!!

      Delete
  3. Uwuuuu aku mampir blog ini awalnya mau liat pengumuman giveaway buku.. tapi aku kepo akhirnya buka2 yg lain terus dapet bnyk rekomendasi buku novel huaaa.. mksh bnyk min terus ramein blog ini yaah
    Senoga bisa dapet bukunya hihi❤️

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuaa makasi ya kak. Penguuamn giveaway di ig udah aku posting di ig yaa.. Kalau buat ini, pemenangnya aku posting seminggu lagi yaa ^^

      Delete
  4. Yawlaaa baca reviewnya aja langsung pingin baca dong 🀠🀠🀠 Kayaknya aku paham bener sih jadi guru itu susah, apalagi klo anak SD ya, pasti kelakuannya bikin ngelus dada aja hahaha Aku dulu juga pernah ngelesin privat anak SD, mbak. Ngelus dada banget deh, antara pgn marah tapi juga pgn ketawa πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜† Tapi kan cuma sebiji doang ya klo privat. Gak kebayang Pak Edot ngajar sekelas, pasti tekanan dan hiburannya sangat tinggi wakakak.

    Btw aku mau ikutan GA juga ya mbak 😁 mau mengucapkan terima kasih pada dosenku yg ngajar akuntansi dasar. Aku yang nyasar masuk akuntansi krna gak diterima di jurusan impian, akhirnya jatuh cinta dan berkarir di bidang akuntansi gara2 blio. Penjelasannya yg runut, sabar, dan mau repot2 berdiskusi sama mahasiswa2nya, benar2 membantuku mengerti, ternyata akuntansi itu tidak sulit. Gaya mengajarnya keras dan disiplin, tapi hatinya sungguh baik. Terima kasih ya Pak, karena Bapak saya menemukan karier yg saya cintai dan bisa menjadi berkat buat keluarga. Sehat selalu buat Bapak (terakhir kudengar blio menjadi Guru Besar) πŸ˜‡πŸ˜‡πŸ˜‡ Terima kasih juga buat semua guru yang pernah mengajarku, kalian semua mungkin nggak menyadari, tapi kalian benar2 berpengaruh dalam hidupku 😍😍😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu mba, aku aja di rumah sama anak2 kadang suka pusing sendiri juga liat kelakukan mereka, nah ini ga cuma satu dua, tp sekelas. hehehe..

      Wah, dosennya keren yaa mbaa. Sampai mba kartika berkarir di akuntansi juga. Klo aku malah baru belajar akuntansi pas kerja mba. Walaupun hanya dasar2 bgd, dan menarik memang mnrt aku. Hehehe..

      Makasi udah ikutan giveaway ini mba. Semoga beruntung.. :)

      Delete
  5. Aku ikutan ktawa juga baca ini. Gurunya yg kek begini ini langka lho mbak..

    Aku pernah ngerasain jadi guru tiga tahun aja. Rasanya kepala pengen udah mau pecah ngadepin anak SMA, apalagi anak SD. Butuh extra effort ya.


    Nah ngomongin soal pengalaman ttg guru yg berkesan. Aku punya guru di Aliyah yg sangaaat berkesan sampai sekarang. Beliau yg membuat anak sekelas suka sama kimia, fisika dan matematika.

    Jadi kalau gurunya ngasih soal tuh kita nggak anggap itu beban tapi tantangan. Sampai anak2 cowok bilangnya ngesang alias nyari keringat. Tapi pada have fun gitu ngerjainnya.

    Aku jg heran bisa gt gurunya se smooth itu kalau ngajar. Nggak ada marah, nggak ada dengki, dan nggak ada emosi jg kalau ngajar. Nggak tahu deh itu kek mana sabarnya, tp mukanya emang nyenengin. Kan emang ad akali ya org baru lihat muka aja udah lgsg ga suka kesannya. Ah, jd kangen diajar beliau. Semoga beliau sehat selalu.


    Makasih atas rangkumannya mbak thessa. Semoga mbak thessa sekeluarga sehat selalu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bikin ngakak emang nih mba baca buku ini. Hiburan bgd deh. Hehehe..

      Wah, keren bgd mba gurunya. Brarti satu guru dia menguasai bbrapa mata pelajaran yaa.. Ngajarnya sabar bgd lg, ga pake marah. Kalau aku diposisi mereka blm tentu bs tuh. Gampang geregetan aku klo udah jelasin berkali2 gt. Hehhee..
      Amiin. Mba Ghina juga semoga sehat selaluu yaaa ^^

      Makasi udah ikutan giveaway ini mba ghina. Semoga beruntung.. :)

      Delete
  6. Yampuuunn, pasti kocak ya Pak Edot ini. Jadi penasaran pake banget dong ingin baca cerita lengkapnya.

    Jadi ingat guru-guru SMAku yang pernah kena prank ama siswa-siswanya yang ajaib ini.
    Dulu kelas 2 SMA, ada guru Fisika baru namanya Pak F, gak enak nyebutin nama, hihihih. Bapak ini baik, aslinya sabar sebenarnya, saking sabarnya suka dikerjain ama teman-teman, namanya diganti jadi Pman pula, yampuunn. Pernah sekali siswa-siswa bandel ini kibulin Pak Pman demi bisa bolos sekelas coba, dan dengan pasrahnya doi pun mengiyakan saat kami bilang udah lewat jam ngajarnya padahal sesungguhnya belum.

    Lain lagi dengan Guru Sejarah, masih di kelas 2 juga. Udah tahu Bu Guru gak suka minya kayu putih, anak-anak bandel itu malah dengan santuynya sengaja tumpahin minyak kayu putih di meja dan kursi guru wal hasil gurunya gak jadi masuk dan kami pun bersorak, tahu sendiri lah ya, belajar sejarah di siang bolong macam mana *upsss.

    Pak Edon, Pak Edon, sabar banget pasti dirinya ya, apalagi tugasnya di sekolah yang minim signal, salut deh buat Bapak.

    *Count me in ya Mbak Tess.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mba Diah, lama ga saling sapa nih kita, sejak BBI makin hiatus yaa. Hhehehe..

      Klo dipikir2, waktu pas sekolah kita suka tega gt memang sama guru yaa. Sampe ngeprank segala. Aku ngakak mba sampe bolos sekelas. Hehehe.. Klo aku dulu malah sengaja dateng telat, biar ga boleh masuk. Krena gerbang sekolah keburu dikunci klo udah telat gt.
      Sengaja gt malah numpahin minyak kayu putih biar ga jd belajar yaa. Antara jenius sama jail beda tipis emang. Hahahha...

      Makasi udah ikutan giveaway ini Mba Diah. Semoga beruntung.. :)

      Delete
  7. Terima kasih untukmu wahai guru, jasamu luar biasa karena mu ??? Wahai guru, aku bisa memperoleh banyak ilmu untuk bekalku memperoleh kehidupan yang lebih layak. Dan, terima kasih untuk bapak ibu guru, yang sudah telaten membimbingku belajar ketika di kelas meski pelajarannya sulit dicerna otak yaitu pelajaran matematika . Dan, terima kasih sebelumnya untukmu bapak edit Herjunot yang sudah berbagi pengalaman lewat buku semoga ilmu yang bapak edit Herjunot sampaikan lewat buku ini bisa bermanfaat untuk saya kedepannya dan untuk pembaca yang lainnya juga. Terus, buat Tante thessa terima kasih juga telah review bukunya , review-nya lengkap banget mudah dipahami. Oke ? Sehat selalu untuk Tante Thessalivia dan keluarga. πŸ’•πŸ’•πŸ’•πŸ’•

    ReplyDelete
    Replies
    1. Para guru memang jasanya luar biasa yaa mbaa.. Semoga mereka semua diberikan imbalan pahala jariyah berupa ilmu yg bermanfaat ^^
      Makasii ya Mba tari, semoga mba tari juga sehat2 selaluu yaaa..

      Delete
  8. Kak Thessa, setuju deh sama pendapat Kakak soal buku ini, bukunya kocak-kocak banget, bagian Alfamart Indomaret itu sampai bikin aku ngakak πŸ˜‚ padahal harusnya ini agak miris ya wkwkwk
    Gaya bercerita Kak Edot itu bikin bukunya terkesan menyenangkan sekali untuk dibaca! Aku juga craving for more! 180 halaman mana berasa huhuhu bacanya aja sambil disayang-sayang hiksss :'(

    Ayo teman-teman ikutan Giveawaynya!! Bukunya worth to read lhoo hihihii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Antara ngakak dan miris emang ngebayangin betapa pelosoknya Penggarit ini ya Li, sampe ga ada indomaret n alfamart. Hehehhe..
      Nah bener kaann, tau2 beres aja, padahal masih pengen lanjut baca. Berasa ditinggal pas lg sayang2nya. :D

      Makasiii ya Liaaa.. Ayo ayoo yg lain ikutaaann sinii :)

      Delete
  9. Terima kasih untuk dosenku, sebut saya namanya Mr.K. Selalu bikin keder mahasiswanya karena kalau mengumpulkan tugas kelewat 5 menit selalu tidak diterima. Katanya sudah telat. Dulu sempat kesel. Tapi kini aku sadar, kalau menghargai waktu itu penting. Dan, tepat waktu itu ciri orang yang berkomitmen. Selain itu, menunggu itu berat lebih indah tepat waktu. Jadi, kalau tepat waktu penantian itu tidaklah terjadi. Terima kasih Mr. K. Love you so much. ❤️


    Semoga bisa baca cerita pak edot. Hehe.


    IG: @dradikta

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuaa, aku juga dulu ada dosen yg kayak gitu mba. Klo telat yg dianggap ga ngumpulin tugas. Dulu kesannya killer bgd, tp setelah dipikir2, ada benernya juga sih. Biar kit lbh bisa menghargai waktu yaa..

      Makasi udah ikutan giveaway ini Mba. Semoga beruntung.. :)

      Delete
  10. Guru itu meaningful banget buat aku. Tanpa beliau - beliau entah jadi apa aku kini.

    Terimakasih guruku, doa ku semoga kita bisa dipertemukan Allah di surga bersama orang - orang yang sholeh. Aamiin.

    Pokoknya nek harus ngomong tentang guru, jadinya speechless.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin, semoga kita bisa dipertemukan Allah di surga bersama orang - orang yang sholeh.
      Terima kasih banyak ya Kak ^^ memang guru2 itu sangat besar kontribusinya yaa..

      Delete
  11. Saya semangat banget kalau ada buku dengan cerita kocak kayak gini. Langsung penasaran pengen baca.
    Jadi ikutan komen. Ya, siapa tahu bisa jadi salah satu orang yang beruntung buat dapetin buku Diary Teacher Keder.

    Saya pengen ucapin terimakasih buat bu guru matematika saat SMP dulu. Yang jujur saja saya lupa namanya. Terima kasih karena sudah ngajarin matematika dan ngebuat saya makin cinta dengan matematika. Meski dimata murid lain, cara ngajar bu gurunya terlalu kaku dan kurang menyenangkan. Tapi saya selalu ingat, nggak pernah absen buat ngangkat tangan dan berharap di pilih buat ngerjain soal di papan. Makasih loh Bu, pelajaran matematika yang Ibu ajarin nggak ngebikin saya ngelirik-lirik jam, menghitung waktu, berapa lama lagi waktu istrahat akan tiba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buku kocak kayak gini memang selalu menarik buat dibaca ya kak. hehehe..
      Pasti gurunya keren ya kak, bisa bikin kak felicia jd suka sampe ga buru2 pengen udahan.. Semoga makin banyak guru2 yg seperti itu yaa ^^
      Makasi udah ikutan giveaway ini kak. Semoga beruntung.. :)

      Delete
  12. Buku ini sih emang BAGUUUUSSSS bangeeettt.... 😁😁 lucu beud. Apalagi saya yang orangnya receh alias gampang banget ketawa. Wkwkw autooo ngakak.
    Well, aku pun merasa ini jumlah halamannya kurang. Soalnya tahu2 beres aja. 😁

    Ayoo yg lain ikutan juga ya.. asli buku ini layak banget buat kalian perjuangin .. πŸ˜„

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku pun receeeh mas bayuu. Baca ini ngakak melulu. Trus bikin aku dipersimpangan, ga sabar pengen beresin karena lucu, tp ga mau bukunya cepet habis. Hahahha.. Gimana doong :D
      Makasii mas bayuu ^^

      Delete
  13. Jujur se jujurnya mbak, aku bukan pecinta buku, buka pula penggemar buku, tapi kalau ada buku yg menarik dan aku udah baca banyak reviewnya, pasti aku baca sampai habis. Apalagi jika dibalut dengan komedi yang membuat pembaca tidak tegang.

    Untuk buku ini udah lama menarik perhatianku karena banyaknya teman yang review buku ini di IG, dan aku ikutin semua reviewnya meskipun jd terkesar spoiler, tapi aku sungguh penasaran sama buku ini.

    Dan, kali ini aku mau ngucapin terima kasih banyak untuk suamiku tersayang yang juga merupakan guru SD, terima kasih untuk setiap kesabaran mu, terima kasih atas perhatian dan cinta kepada setiap muridmu, terima kasih atas setiap keringat dan pengorbananmu. Semoga setiap hal baik yang kamu berikan kepada setiap muridmu akan mengantar mereka menuju kesuskesan, menjadi generasi penerus bangsa yang dapat dibanggakan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbaa, sudah bbrapa temen2 yg review buku ini. Maaf ya mba klo kesannnya agak spoiler. Hehehe.. TP mnrt aku yg menarik dr buku ini bukan hanya alur ceritanya sendiri, tp justru dr cara penuturannya dan harus baca sendiri biar makin kerasa seru n lucunya. :D
      Wah, suaminya mba ternyata gutu yaa. Kereeen! Amiiin, semoga hal baik yang kamu berikan kepada setiap muridmu akan mengantar mereka menuju kesuskesan, menjadi generasi penerus bangsa yang dapat dibanggakan ^^
      Makasi udah ikutan giveaway ini Mba. Semoga beruntung.. :)

      Delete
  14. Say mau komentar sama guru Matematika saya di Madrasah Aliyah duli, namanya Pak Karim. Pak Karim adalah sosok guru yang bisa dibilang idola semua anak. Ia tidak pernah marah sekalipun nilai anak didiknya jelek, justru dengan itu ia sering merasa bahwa ada yang salah dari caranya mengajar. Disitulah keistimewaan Pak Karim, saat ada anak didiknya yang mendapat nilai jelek ia akan mengajar anak tersebut sampai anak terdeter paham tentang cara menyelesaikan soal matematika tersebut. Pak Karim selalu meluangkan waktunya untuk anak-anak yang bertanya tentang kesulitan mengerjakan soal, bahkan disaat beliau sedang istirahat. Bagi kami yang sudah malaadengmal kata matematika hal tersebut bisa dipatahkan dengan kesabaran cara Pak Karim mendidik kami, sampai sekarang saya masih sering mengunjungi beliau saat lebaran, meskipun lulus sudah puluhan tahun yang lalu, namun kenangan akan kebaikan pak karim masih membekas sampai kini. Pak Karim adalah sosok guru yang harusnya menjadi teladan, betapa mengajar anak-anak adalah bukan hanya proses didalam kelas (formal) tapi juga harih masuk ke hati anak-anak.

    bismillah semoga bisa baca buku itu
    Twitter @faruq_13

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, Pak Karim keren bangeett!!
      Bukannya marah, malah manggil n nanya kesulitan muridnya. Wajar klo sampe skrng silaturahminya sama anak2 ttp jalan yaa :) Semoga skrng makin banyak yaa guru2 yg kaya gitu. yakin deh klo banyak guru kaya gt, anak2 ga akan jadikan matematika sebagai momok lagi..
      Makasi udah ikutan giveaway ini mas, dan makasi juga buat cerita tntng Pak Karimnya. Semoga beruntung.. :)

      Delete
  15. Guru yg paling berkesan banget yg sampe detik ini msh aku inget itu pas wkt SMA kelas 1, namanya Pak Murga, dulu beliau mengajar Kimia.
    Wkt SMA aku tuh termasuk murid yg bisa dibilang agak bandel, setiap kali ada jam pelajaran kosong, aku bareng tmn2ku selalu saja menjadikan meja sebagai 'alat band' bahkan sempet2nya kami menamakan diri kami sebagai 'Bandrongan' wkt itu.
    ceritanya, suatu ketika, saat kami sedang bermain 'band' kami, ternyata dikelas sebelah Pak Murga sedang mengajar. Tiba2 muncul ke kelas kami, dan langsung bertanya,"Siapa tadi yang bermain meja?"
    Semua diam.
    Eh temenku yg duduk disebelahku saat itu, namanya Yudi, dia tiba2 menarik lenganku ke atas, otomatis Pak Murga melihatnya, "Kamu yang tadi ribut?"
    Sambil malu2 saya jwb,"iya pak!"

    "Bagus, kamu sportif! Jangan ribut dulu ya Bapak sedang mengajar disebelah!"
    Legaaa, karena aku gak dimarahin, tp sejak itu aku sangat menghormati beliau. Sampai suatu saat ada juga hal yg menarik terjadi dikelas kami saat sedang diajar oleh beliau.

    Waktu itu pelajaran sedang berlangsung serius, bahkan Pak Murga sendiri sedang menerangkan di dpn kelas, eh tiba2 ada keluar suatu bunyi kentut... kecil tapi menggema, "tiiiuuuut!"

    Sontak semua pada ketawa. Tp aneh, Pak Murga gak marah ataupun ketawa. Bahkan beliau berkata,"Itu adalah kehidupan, jangan ditahan!"

    "Kalian harus bersyukur masih bisa kentut, tetangga saya dia hrs ngeluarin duit byk hanya utk bs kentut. Maka jangan meremehkan, ataupun merendahkan, cukup kalian bilang, Alhamdulillah, ini adalah keidupan!"

    Pesan tersebut msh mengiang ditelinga saya. Pesan yang penuh makna mendalam. Meskipun bukan berarti kita menjadi bebas sembarangan kentut. Tp setidaknya kita bs lebih menghargai 'kentut'.

    Sayangnya, pas dikenaikan kelas, kami hrs kehilangan beliau. Pak Murga meninggal karena sakit. Seluruh kelas, kami datang menghadiri pemakaman beliau. sedih kalo ingat hal itu.

    hiks... mksh Pak Murga, jasa dan pesan2 moralmu, akan kami kenang dan kami jalankan.

    wah, ternyata panjang juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tadinya aku kira bakal dimarahin. Ternyata cuma dikasi tau aja yaa.. Kereen Pak Murga! Semoga khusnul khotimah dan diterima di tempat terbaik di sisiNya. Insya Allah pahalnya ngajarin anak2 akan selalu jd ilmu jariyah yg pahalanya ga putus2. ^^
      Makasii buat cerita inspiratisnya ya Mas. Semoga beruntung yaa ^^

      Delete
    2. Alhamdulillah, mksh mbak Thessa yg udh memilih cerita ini utk jd pemenang, aku terharu banget... hiks...pokoknya kalo inget beliau tuh sedih bgt mbak... beliau tuh meskipun orangnya agak lucu, kalem, tp bisa jg berubah jd galak. Tergantung murid yg sedang dihadapinya... semoga beliau khusnul khotimah... aamiin

      Delete
  16. aaaakkhhhh aku jadi nggak sabar baca bukunya mas Edot. super ngakak πŸ˜‚
    ngadepin bocil emang seru ya mbak. pikirannya nggak bisa ditebak
    meski kadang harus penuh kesabaran tapi mereka juga cukup menghibur haha
    aku dulu pernah ngelesi anak sd. setiap kali mereka mengajukan sesuatu yang serius, kadang aku salfok sama ekspresi mereka yang menggemaskaaan haaha πŸ˜‚

    aku mau ikutan ngucapin makasiiihh banget buat semua para pengajar yang selama ini sabar banget ngadepin bocah-bocah dari jaman PG sampe kuliah
    mereka yang mendedikasikan waktu dan tenaganya untuk orang lian itu super hebat

    *mbak ini jangan diikutkan giveaway yaaa. aku udh dpt bukunya soalnyaa dari Lia hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuaa asiikk udah dapet dr Liaa.. Selamat membaca mbaa, hati2 bikin nyesel pas baca mba, nyesel knra halamannya kurang n bikin pengen nambah. Hahahha...
      Setuju, pengajar itu hebaatt! Dg kesabarannya menghadapi berbagai tipe murid. ^^
      Makasii udah mampir berbagi keseruan di sini mbaa..

      Delete
  17. Guru aku pas SD juga pernah pake metode kayak mas Edot gitu juga mba Thessa, cepet-cepetan jawab, yang paling cepet dan bener pulang duluan. Kalau dipikir-pikir iya juga ya, dulu kalau muridnya tinggal sedikit apa guruku juga langsung mulangin gitu aja soalnya udah capek? Maklum aku anaknya selalu jawab duluan karena pinter hafalan xD SHOMBONKKKKKK xD /plakkk

    Itu emang pertanyaannya disusun tiga jadi kayak pilihan ganda sih mba HAHAHHAHAHAHAHHA. Apalagi anak SD ya kan yang yaaa kemampuan bahasa Inggrisnya belum sebaik anak-anak yang emang terpapar bahasa enggres tiap hari WKWKWKWKWKWK KOCAK BANGET YA ALLAH JADI INGET TEMEN-TEMEN SD-KU DULU xD astagaaa ini beneran deh kan aku dari SD desa ya, jadi ngebayangin gimana serunya(?????) mas Edot ngajar anak-anak desa. xD mangat terus Pak Guru! xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. wuaaa mba endaah jagoaaannn! Aku waktu kecil malah pernah rasanya pengen nangis krna di kelas tinggal tiga orang termasuk aku. hahahaha.. Sedih bangeet. Tp untungnya ga selalu hapalan sih. Klo disuruh ngerjain soal, atau tebak2an perkalian, untungnya aku bisa keluar duluan. (Ikutan sombooongg πŸ˜‚πŸ˜‚)

      Hahahaha, iya kan, mungkin memang jd keliatan kaya plihan ganda yaa. Masih mending mba endah SD udah belajar enggrees, aku pas SD blm ada pelajaran bahasa inggris, maklum SD inpres dulu aku tuh. hahahha.. Untung pas SMP guru bahasa inggris aku keren bgd, jd aku bisa cepet nyesuain diri n jd suka bgd dulu sama pelajaran bahasa inggris.

      Delete
  18. Unik, Menarik serta lucu memang kisah buku karya Edot Herjunot ini...Membaca Review dari buku ini saya jadi teringat dengan Artis Chynta Laura yang membuka sekolah dipedalam kaki Gunung Salak Bogor. Meski beda misi dan fisi tetapi kemungkinan 11,12 pasti ada kisah keunikan dari sang murid-muridnya.😊😊😊

    Tetapi meski begitu guru tetap pahlawan tanpa tanda jasa, Terbukti apa yang telah dialami oleh seorang guru yang bernama Edot. Meski mengajar disebuah SD yang jauh dari keramaian kota, Bahkan sinyal Hppun tak ada, Tetapi bagi pak guru Edot semua tetap ia jalani dengan sungguh2...Meski terkadang ia harus putar otak atau strategi kala menghadapi murid-muridnya.😁😁

    Dan saya juga setuju dengan mbak Thessa, Meski pak Edot harus menempuh cara sesat, Tetapi demi kebaikan sang murid hal itu wajar2 saja.😁😁 Karena keadaan serta lingkungan yang cukup aneh karena dipedalaman sebuah desa. Tetapi justru hal itu yang menjadikan keunikan tersendiri bagi SD 4 Pengarit.πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

    ReplyDelete
  19. Memang kalo lihat tulisan di blog nya mas Edot aku sudah tahu kalo beliau suka humor, terus baca review nya di blognya mbul atau Lia jadi makin pengin baca bukunya.

    Sepertinya hampir semua guru kalo mau pulang murid-murid nya ditodong pertanyaan ya, yang bisa jawab maka boleh pulang. Aku dulu juga gitu, kadang pulang tengah-tengah, kadang belakangan, yang tidak pernah pulang duluan.πŸ˜‚

    Aku udah dapat bukunya dari Lia, baru datang dan langsung baca, beneran memang lucu dan bikin ngakak.

    ReplyDelete
  20. Terima kasih untuk guru-guruku yang sudah mengajariku dari guru tk-sma nggak bisa nyebut satu-satu karena pastinya semua guru juga sangat gigih dalam mengajarkan pelajaran. Maaf juga jika banyak salah karena rame sendiri ataupun nggak nyampe-nyampe tuh ilmu di otak πŸ˜­πŸ™

    Dan terima kasih juga kak karena buka giveaway ini πŸ’œ semoga sukses selalu dan dilancarkan rezekinya aamiin πŸ’œ semoga aku bisa menang aamiin πŸ’œπŸ˜­

    ReplyDelete
    Replies
    1. Twitter : @chimmyxthief
      Ig : salmaaqila00

      Delete
  21. Terima kasih untuk dosen pembimbing skripsiku yang sudah sangat mempermudah aku. Gak ribet, gak kebanyakan drama, to the point, dan amat responsif kalau aku hubungi. Sehingga, aku bisa lulus tepat waktu. Semoga sehat selalu, wahai dosen pembimbing skripsiku.

    ReplyDelete
  22. jadi inget waktu sekolah dulu, tebak tebakan pas jam mau pulang sekolah, kalau ga bisa jawab, aku merasa "kokk nggak pinter sih" hahahaha
    dari situ jadi terpacu pengen bisa, cuman 1 yang waktu SD aku ga bisa bisa, perkalian hahahaha
    kayaknya dulu tuh ga cepet kalau soal hitung menghitung dan hapalan angka. padahal perkalian harusnya juga bukan dihapal banget

    jadi guru SD kudu pinter bikin inovasi ya buat menarik minat belajar siswanya, kadang susah susah gimana gitu kalau ngajar anak SD

    ReplyDelete