Friday, 30 July 2021

Reportase Asik Dunia Literasi Juli 2021

Sebelum bulan Juli berakhir, ijinkan saya untuk membahas reportase asik (alias berita suka-suka saya aja πŸ˜…) di dunia literasi lagi ya.. Seperti biasa, reportasenya ga banyak dan ga akan panjang-panjang. Hanya higlight beberapa saja yang menarik buat saya di Juli 2021, apa saja? Berikut ulasannya :

1. Selamat Jalan Dina Begum

Dunia literasi kembali kehilangan orang yang berjasa pada Juli 2021 ini. Ia adalah Dina Begum, translator sekaligus editor lepas yang sudah bekerjasama dengan banyak penerbit besar seperti Gremedia, Kompas, Mizan, dll. Sudah banyak buku karyanya, total puluhan terjemahan karya Dina Begum dari berbagai penerbit. Meliputi berbgaia genre mulai dari fantasi, romance sampai thiller.

Dina Begum beserta buku karya-karyanya
Sumber : instagram @dina.begum

Terima kasih Dina Begum, karyamu akan selalu hidup. Terima kasih atas segala jasamu pada dunia literasi Indonesia. Dan semoga mendapat termpat terbaik di sisiNya.

2. Mengambil karya orang tanpa ijin?

Pada awal Juli ini, sebuah akun facebook bernama Ronny Agustinus membagikan keresahannya tentang seseorang bernama Herdi Sahrasad. Ronny mengatakan bahwa Herdi Sahrasad mencomot tulisan-tulisan yang pernah dibuat oleh beberapa orang untuk mengenang Ben Anderson. Parahnya lagi, tulisan itu dicomot tanpa ijin untuk kemudian dibukukan, ber ISBN, dan nama Herdi tercatat sebagai editor bahkan mana tunggal di sampul. 

Capture-an dari postingan FB Ronny Agustinus

Saya belum pernah mendengar nama-nama orang ini sebelumnya. Tapi saya sangat-sangat menyayangkan hal seperti ini masih saja terjadi. Dan, yang bikin miris lagi, Herdi Sahrasad adalah dosen. Sikap yang tidak patut, apalagi untuk seorang tenaga pendidik. 

Sumber : FB Ronny Agustinus

Saya tidak tahu bagaimana kelanjutan masalah ini. Saya juga tidak terlalu mengikuti soalnya. Jujur, saya pun tidak tahu mana yang benar atau salah pada kasus ini. Dan sebenarnya apa yang terjadi di belakangnya.

Tapi, pada Resik kali ini saya kembali menghimbau siapapun yang kebetulan membaca postingan ini, hargailah karya-karya orang lain! Jangan seenaknya mencomot tanpa ijin, walaupun hanya sebatas tulisan blog atau bahkan melakukan plagiat sebuku-buku... 

Baca juga: 

3. Expert Class Project

Buat teman-teman yang suka menulis novel, saya punya rekomendasi akun instagram menarik untuk di-follow, yaitu  @exertclassproject. Akun ini baru beberapa bulan dibuat, tapi followenya sudah 1K lebih. Didalangi oleh beberapa penulis alumni Expert Class yang menjadi finalis GWP 3 2017 antara lain Shania Kurniawan, Desy Miladiana, Lia Nurida, Nara Lahmusi,Yoga Palwaguna, Dwipatra, Asmira Fhea, Via Asano dan Felis Linanda.

Mengapa saya merekomendasikan akun ini? Karena isinya related banget buat kamu yang sedang berjuang menulis novel. Mulai dari tips menulis, sampai informasi kelas-kelas yang mereka adakan dengan bintang tamu penulis dan editor-editor terkenal. Selain kelas, juga sering ada bincang bareng penulis di ig live mereka. Kalau kamu udah pernah ikut salah satu kelasnya, nanti akan di-invite untuk gabung di WA grup ECP yang berisi orang-orang yang suka menulis. Jadi bisa saling menyemangati dalam membereskan naskah 😁. Oiya, ECP juga membuka jasa buat kamu yang butuh mentoring naskah loh.

Jadi tunggu apa lagi, cus buruan follow akunnya ya.. 

πŸ’–πŸ’–πŸ’–

Demikian resik kali ini. Segitu aja? Iya, segitu aja dulu. Hehehe.. πŸ˜‚ Mama Ica lagi pusing banyak deadline dan kerjaan plus mau ada ujian juga. Sampai ga sempet BW ke akun temen-temen, huhuhu.. 😒

Sampai ketemu di Resik bulan depan yaaa..

Kalau kamu, ada info asik apa nih bulan ini?

14 comments:

  1. Sangat-sangat menyayangkan banget sih mbak dengar berita ada yg menyadur tulisan tribute to Ben Anderson itu. Kok bisa ada kejadian seperti ini, bahkan dilakukan sama orang yg berlatar pendidikan bagus🀧 Semoga segera ada tindakan tegas untuk ketidakadilan semacam iniπŸ™

    Dan terima kasih mbak Thessa buat rekomendasi akun IG nya, pasti berguna banget ini buat yg semangat ingin nulis😍😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener Mba Awl, kalau memang kejadiannya seperti dikeluhkan sama akun Ronny Agustinus ini, bener2 disayangkan sih. Bisa dianggap melanggar hak cipta ga sih jadinya kalau gitu? πŸ€”

      Sama2 Mba awl, makasii juga udah baca resik bulan ini. Semoga bermanfaat rekomendasinya yaa 😁😁

      Delete
  2. Ga abis pikir, dosen tp kok ya ngelakuin hal begitu -_- . Ga yakin title nya murni Krn usaha sendiri jadinya...

    Aku baru tau ttg mba Dina Begum dari KEB. Walopun jujur aja ga kenal beliau sebelumnya mba thes .. tapi setelah ada berita dukacitanya, dan dari tulisan mba thessa kalo mba Dina Begum ini translator , aku jadi tahu.. langsung penasaran apa di salah satu koleksi novelku ada yg diterjemahkan beliau... Sedih .. kalo ada penulis yang hrs pergi gini :(.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa beneer, ga habis pikir yaa mba fan 😒 Apalagi buat jabatan selevel rektor. Huhu..

      Coba mba fan, jangan2 punya keksi karya Mba Dina Begum. Karna dia nerjemahin banyak bgd sih buku2, berbagai genre lg. Karyanya akan selalu hidupπŸ’–πŸ’–

      Delete
  3. Kalau ngga salah tahun 2020 ada dosen universitas di Sumatra yang melakukan plagiat karya ilmiah yang dipublikasikan untuk kepentingan kenaikan jabatan dan ini ada lagi dosen yang menerbitkan buku hasil dari tulisan orang lain.. parah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuaa pernah kejadiaan jugaa yaa ternyataa 😒 Mudah2an makin ke sini orng2 makin peduli dg hak cipta n hal2 kaya gini ga terjadi lg yaaa..

      Delete
  4. Aku tidak tahu Dina Begum, tapi sedih juga beliau meninggal. Padahal ia salah satu translator terbaik yang sudah menerjemahkan banyak buku luar ke bahasa Indonesia agar bisa dibaca masyarakat yang tidak bisa bahasa luar.

    Soal jiplak menjiplak ternyata masih ada ya.

    Jadi ingat, dulu waktu pertama ngeblog suka copas tulisan orang. Yang penting blog ada isinya, lalu ada teman mywapblog yang menasehati kalo sebaiknya tulis tulisan sendiri biarpun jelek.

    Akhirnya sejak itu mulai ngurangi menjiplak karya orang lain. Tapi belum berhenti total.πŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener Mas Agus, karya terjemahannya banyak bgd. Dr bbrapa penerbit juga. Karyanya aka selalu hidup πŸ’–πŸ’–

      Masiih banyak ternyata plagiat plagiat gini mas agus. Setujuu, sejelek2nya karya sendiri masih lbh bagus dr pd jiplak yaa. Hehehe 😁

      Delete
  5. tengkiyu infonya mbak, aku tau nama nama tokoh dunia literasi ya kalau baca blognya mba Thessa ini
    aku sendiri baru tau mbak Dina Begum atau aku nya aja yang kurang perhatian selama ini
    semoga amal ibadah beliau diterima disisi Allah swt

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masama Mba Ainun, makasii juga udah mampir baca resik dunia literasi kali ini yaa ^^
      Amiin, semoga amal ibadah beliau diterima di sisiNya. Karyanya akan selalu hidup di tengah kita bersama πŸ’–πŸ’–

      Delete
  6. Saya tersentak dengan kabar duka dunia literasi dengan meninggalnya seorang editor hebat. Sedih rasanya. Jasanya InsyaAllah akan jadi amal jariah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba, mudah2an selalu menjadi amal jariyah untuk beliau yaa πŸ™πŸ™

      Delete
  7. Aku baru tahu ada expert project mb Thessa. Berarti buat umum juga boleh ya?

    Btw, aku kenal mb Dina Begum dari temen-temen BBI, katanya sering nerjemahin novel dan buku dari luar negeri, tapi jarang interaksi. Jadi cuma sebatas kenal aja. Kaget juga denger kabar meninggalnya. Innalillahi wainnailaihi rojiun. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh bgd mba buat umum. Memang dibuat ig expert class itu karena awalnya biar bisa sharing ilmu buat siapa aja 😁

      Aku juga sebatas tau dr karya2nya aja mba. Jd kaget jg pas temen2 pada share berita duka ini. Insya Allah karyanya akan selalu hidup bersama kita yaa πŸ’–πŸ’–

      Delete