Saturday, 29 May 2021

Reportase Asik Dunia Literasi Mei 2021


Senang sekali akhirnya saya bisa meluangkan waktu kembali untuk update di sini 😍. Setelah semua ke-hectic-an saat asisten pada mudik, saya juga ada jadwal sertifikasi di kantor yang mengharuskan membaca banyak modul agar bisa lulus πŸ˜†. Bikin saya jadi ga bisa mengumpulkan mood buat nulis dan membaca seperti biasanya. Saya bahkan belum sempat buat ngirim hadiah giveaway tempo hari. Huhu.. Maafkan, bukan bermaksud php kok. Insya Allah minggu depan saya mulai kirim-kirim yaa.. 😊

Nah, menjelang akhir Mei 2021 ini, alhamdulillah semua sudah kembali back on track. Akhirnya saya pelan-pelan bisa melakukan waktu untuk hal yang disenangi, apalagi kalau bukan tenggelam dengan bahan bacaan, dan menulis di sini. Hehehe..

Oiya, mumpung masih bulan syawal, saya mengucapkan mohon maaf lahir batin yaa. Saya minta maaf apabila selama berinteraksi di sini atau di tempat lain ada kata-kata saya, komen, atau tulisan saya yang tidak pada tempatnya dan menyinggung hati. Saya harap dapat dibukakan pintu maaf yang seluas-luasnya.. πŸ™‚

Sesuai judul pada postingan ini, mulai bulan Mei 2021 ini, saya berencana membuat label baru yaitu Reportase. Berisi Reportase Asik Dunia Literasi, tulisan tentang peristiwa terkini di dunia buku, kepenulisan, penerbitan dan berbagai hal terkait dunia literasi. Isinya ga selalu berita besar, bisa jadi aja juga hanya hal-hal receh. Suka-suka mood yang nulis lah pokoknya, lagi tertariknya dengan pembahasan apa 🀣.
 

Nah, untuk Reportase perdana kali ini, ada 3 Reportase Asik, atau kedepannya saya akan sebut Resik 😁.  Ini dia:

1. The Writers' Show GWP 2021

Akhinya lomba menulis novel dari grup Gramedia kembali dibuka. Setelah tahun kemaren pesertanya membludak sampai ribuan, ajang The Writers' Show (TWS) ini menjadi lomba menulis novel yang banyak peminatnya dan paling ditunggu-tunggu. Hadiahnya tentu saja naskah nanti akan diterbitkan oleh salah satu penerbit di grup Gramedia.

Berikut beberapa info yang kamu perlu tahu tentang TWS 2021:
  • Registrasi dibuka sampai dengan 30 Juni 2021 melalui link http://tiny.cc/tws2021
  • Naskah diupload pada platform gwp.id
  • Tema yang diangkat adalah realistic fiction dengan tokoh remaja (rentang umur 15-21 tahun)
  • Panjang naskah 30-40 ribu kata
  • Naskah harus sudah tamat pada 31 Juli 2021


Berminat ikut? Saya sih berminat 😁. Tapi masalahnya, saya belum punya simpenan maskah sama sekali. Jadi ga tau bakal keburu beresin dalam dua bulan sesuai deadline-nya atau ga 🀣🀣. Tapi kalau daftar sih daftar dulu aja. Hahaha.. Masalah ceritanya bakal kelar atau ga, kita liat nanti πŸ˜….
Untuk info lengkap dan update TWS terbaru, rajin-rajin aja liat sosmednya di instagram @gwp_id

2. Penulis lengendaris buku anak, Eric Carle, tutup usia


Penulis dan ilustrator buku anak, Eric Carle, meninggal dunia di usia 91 tahun pada tanggal 23 Mei 2021 lalu. Ia menulis dan menggambar lebih dari 75 buku anak. Salah satunya buku ilustrasi Carle yang paling terkenal adalah 'The Very Hungry Caterpillar' yang diterbitkan tahun 1969.

 
The Very Hungry Caterpillar telah terjual lebih dari 55 juta eksemplar di seluruh dunia sejak pertama kali diterbitkan pada tahun 1969, isinya hanya terdiri dari 224 kata yang diterjemahkan ke lebih dari 70 bahasa. Mengangkat tema tentang perkembangan pertumbuhan ulat yang kemudian berubah menjadi kupu-kupu yang cantik.

Walaupuan Carle telah tiada, ia akan selalu hidup melalui karya-karya yang mendapat tempat d hati orang-orang di berbagai belahan dunia.

3. Twitter viral tentang Tere Liye


Pada tanggal 24 Mei 2021 kemarin, dunia perliterasian sempat heboh karena tweet Kak Haris menanggapi unggahan Tere Liye.
Seperti yang kita tau, kasus pembajakan buku di Indonesia memang cukup parah. Banyak buku-buku karya penulis terkenal dibajak, dicetak ulang dan dijual murah. Hal ini cukup menbuat geram para penulis, dan Tere Liye memang terkenal cukup vokal tentang masalah ini.

Menanggapi unggahan Tere Liye tersebut, Kak Haris mencuit di twitter seperti ini:


Mas Haris ini bukan penikmat buku kemarin sore. Dari dulu ia aktif di berbagai acara literasi. Rajin membahas tentang buku juga di instagramnya @kanvaskata.books dan youtube channelnya Kanvaskata.

Pembahasan ini memunculkan dua kubu, ada kubu yang sependapat dengan Kak Haris yang merasa Tere Liye terlalu berlebihan. Karena kesannya jadi ngebego-begoin penggemaranya sendiri dan malah bikin illfeel. Sedangkan kubu satu lagi adalah yang merasa memang sikap Tere Liye sudah tepat dan memang seharusnya seperti itu.

Saya sendiri tentu saja sangat-sangat menolak keras yang namanya plagiarism, apapun bentuknya. Tapi kondisi sekarang membuat kita punya peer besar untuk mengedukasi orang-orang tentang itu. Membuka kepedulian orang yang selama ini 'cuek' atau bahkan 'tidak peduli' dengan hak cipta. Tapi apakah mengedukasi harus sampai mencap orang dengan label 'dungu dan goblok'? Itu saya kembalikan ke pribadi masing-masing.

🌏🌏🌏

Demikian postingan Resik kali ini. Mudah-mudahan bulan depan ada peristiwa menarik lagi buat ditulis jadi Resik bisa dirutinkan 😁.

Kalau kamu, ada berita asik apa akhir-akhir ini? Share juga di komen yaa.. Kita saling berbagi cerita biar seru πŸ˜‰.


Bonus foto duo kakak yang sangat banyak membantu Mama Ica di tengah ke-hectic-an bulan ini 😁

25 comments:

  1. Haiii mbak. Mohon maaf lahir dan batin yaaak 😊

    Keren sekali mbak Thessa. Sangat Upadate mengenai berita berita perbukuan dan kepenulisan, nih. Jd, skrg, ibaratnya, kalo kamu mau tau info info tentang kepenulisan, kudu larinya ke Mbak Thessa πŸ˜€πŸ˜Š

    Untuk Tere Liye, mungkin kalau kita sudah lama ikutin dia di medsos, terutama Facebook. Tulisan belio ttg pembajakan itu sdh lama sekali sebenernya. Itu dia ulang-ulang terus. Namun, nampaknya baru heboh dan viral akhir akhir ini sebab sudah masuk twitter. Tau lah sendiri, di twitter emang cepet bener viralnya hahaha..

    Dan, sebenarnya aku setuju sama Om Tere Liye. Pembajakan harus dilawan, dan sesekali ngatain orang "goblok" ga masalah kali yaak, biar rang orang pada sadar wkwkkwk..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tambahan;
      Aku pernah merasakan gimana sakitnya tulisan kita diplagiat orang.
      Ceritanya waktu smp, status facebook ku loh yg diplagiat oleh orang (sebuah akun Fanspage).
      Aku protes, eh malah diblok nya, wowkwjwk

      Delete
    2. Halo Dodo, maaf lahir batin yaa.. Maafkan selama berinteraksi klo ada yg kurang berkenan 😊😊

      Sebenernya ga update juga sih, Do. Cuma kebetulan ada bbrapa yg cukup menarik buat aku n jadi pengen nulis di sini. Hehehhe..

      Iya bener, Tere Liya termasuk penulis yg vokal bgd buat masalah pembajakan. Aku juga follow soalnya di fb. Hehehe.. Bahkan salah satu novelnya ada yg mengangkat tema tntang plagiat ini.

      Wuaa, memang ga enak bgd ya Do, kebayang sih itu sebelnya gimana, malah mereka yg ngeblok. Kita aja yang tulisannya ga sefenomenal Tere Liye pas diplagiat rasanya ga enak bgd, apa lagi selevel tere Liye, mungkin dia udah sampai sekesal itu makanya sampe keluar kata dungu gt yaa πŸ˜…

      Delete
  2. Kak Thessaaaaaaa....Taqabalallahu minna wa minkumπŸ™ telat ya haha. Udah lama aku gak bersua disini.

    Anyway dari ketiga reportase diatas (wah keren banget yak reportase) kayaknya soal cuitan dari Tere Liye paling heboh ya kak. Sebenernya sih sebenernya, yang dia sampaikan itu gak salah juga pada intinya bicarain soal buku bajakan. Tapi yang jadi masalah disitu adalah bagaimana "cara penyampaiannya" terkait masalah.

    Alih-alih mau menyenggol masalah buku bajakan tapi beliau juga yang jadi masalahnyaπŸ˜…. Tapi kak ngomong2.... aku heran kenapa bajak membajak ini masih berkeliaran, mungkin pembeli masih banyak yg mencari ya. Dan selama ada yg gratis kenapa mereka malah beli yg bajakan?? Rasanya pengin tau jawaban langsung dari mereka wkwkk.

    Dan untuk si pembajaknya, mungkin ya mereka kurang teredukasi atau mungkin aja sebenernya udah tau kalo bajakan itu melanggar dan merugikan pihak terkait, tapi tetep dilakukan karena faktor kepepet? Akhirnya mereka rela melakukan apa aja tanpa peduli gimana dampaknya ke orang lain apalagi untuk memikirkan penulis buku2 yang mereka bajak,kok rasanya emang mereka belom merasa aware sampai kesana ya kakπŸ˜….

    Aku berharap semoga kejadian saling sikut mensikut ini bisa berhenti. And still dibanding beli buku bajakan mendingan baca buku gratis yang sudah tersedia di app membaca buku πŸ˜„πŸ˜„

    Ohiya! Soal segmen barunya, aku suka banget kak, fresh and unique .. kak Thessa selalu kreatif deh ide-idenyaπŸ˜†

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasii Mba Reka, maaf lahir batin yaa Mbaa.. Sudah lama nih memang aku ga update n ga sempet BW juga. Padahal kangen baca tulisan2 Mba Reka..

      Iya, setuju Mba. Cara penyampaiannya itu mungkin yg bikin kontroversi ya. Apalagi sampai keluar kata-kata dungu dan goblok. Padahal aku tau banyak bgd di Indonesia ini orang yg ga ngeh terkait hal itu. Sosmed-an sih rajin, tp belum tentu mereka ngerti tntng masalah buku bajakan ini. Taunya yg penting murah...

      Masalahnya di Indonesia itu dari kecil (terutama di sekolah) ga diajarkan untuk menghargai hak cipta, mungkin itu intinya mba. Tugas sekolah dg comot tulisan sana sini, atau gambar-gambar umum dipake tanpa ijin. Itu kaya hal biasa. Berikutnya jadi ke hak cipta buku-buku juga. Fotocopy sebuku2 itu hal yg biasa pas kuliah, padahal klo di luar negri itu dibatasi cuma boleh bbrapa halaman yg difoto copy krna itu terkait hak cipta. Sedih sebnernya klo liat kaya gini tuh.. Huhuu...

      Amin, aku pun berharap dg banyaknya media buat baca buku gratis n legal, masalah plagiat ini pelan-pelan akan semakin berkurang.

      Wuaa, senangnya klo Mba reka suka dg label postingan baru ini πŸ˜„. Semoga ntr aku bisa konsisten buat update Resik dunia literasi yg lain.. Hehehe..

      Delete
  3. Halo mba Thessa, mohon maaf lahir dan batin🌸 wah asik ini rubrik Resik, jadi nambah pengetahuanku tentang apa-apa yang terjadi di dunia literasi. Biasanya informasi aku dapat dari booktuber aja, sekarang nambah. Makasih mba Thessa informasinya berguna sekali, bisa aku teruskan ke teman-temanku yang suka nulis fiksi nih hehe.

    Untuk buku yang penulisnya udah meninggal itu kayaknya aku belum baca deh :( masuk wishlist ah hahahaha.

    Dan untuk komen masalah terakhir, hmmm...mungkin kadung emosi dan belum riset siapa pembacanya kali ya jadinya kelepasan. Semoga next time bisa lebih terkontrol lagi kata-katanya mengingat beliau ini namanya besar di tanah air.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mba Endah, maaf lahir batin juga yaa Mbaa

      Sama2 Mba Endah, makasi juga ya udah meluangkan waktu untuk membaca πŸ˜„ Semoga Resik kali ini ada info yg bermanfaat, atau paling ga cukup menarik buat diikuti. Hehhehe.. Senang bgd klo Mba Endah bisa menikmatinya 😊😊

      Buku-bukunya Eric Carle itu banyaknya buku bergambar anak, di BBW suka banyak ada mba. Hehehe.. Mudah2an pankapan Mba Endah berkesempatan buat intipin karyanya yaa..

      Nah, kayanya memang itu udah emosi yg sudah berlaur-larut karena masalah plagiat di Indonesia bikin Tere Liyenya kesel. Ada saatnya memang kita harus tegas, tapi aku setuju sama Mba Endah, pemilihan kata-kata itu juga harusnya perlu lbh dikontrol yaa πŸ˜†πŸ˜†

      Delete
  4. Maklum banget saya jika Tere Liye nulis gitu, tapiiii...
    Bagi saya yang alergi ama sikap arogan, jadi berkurang rasa maklumnya.
    Karena menurut saya, bersikap arogan itu, hanya bikin keadaan jadi makin runyam.
    Coba dibahasakan dengan baik, ajak semuanya kompak melawan pembajakan.
    Kalau perlu, bikin viral agar pemerintah memperketat UU tentang pembajakan, dan sekalian laporin 1 orang yang bajak sebagai shock terapi buat pembajak lainnya.

    Saya rasa itu jauh lebih berfaedah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju Mba Rey. Plagiat memang perlu ditindak tegas. Tp mungkin setiap orang punya cara yg berbeda. Dan Tere Liye menempuh cara seperti itu πŸ˜†πŸ˜†.
      Nah, bikin viral itu memang jaman sekarang salah satu cara yg ampuh buat naikin isu. Bisa jd shock terapi juga memang 😁

      Delete
  5. Bajak membajak sepertinya sudah lumrah di Indonesia, bukan cuma buku apapun bisa dibajak. Saya pernah baca berita seorang rektor melakukan plagiat cuma lupa rektor dari universitas mana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener Mas Herman... Di Indonesia masalah plagiat ini masih banyak bgd. Mulai yg simpel2 aja kaya nonton film streamin gratis, atau klo dulu itu lewat dvd bajakan. Hehehe.. Sampai dunia pendidikan n rektor itu ya. Itu parah sih, seorang rektor harusnya bisa menjadi contoh yaa..

      Delete
  6. Untuk dua informasi pertama, saya baru engeh pas baca ini. Untuk informasi ketiga, kebetulan saya sering aktif di Twitter, sekadar untuk baca-baca. Jadi kasus itu sudah saya liat.

    Kasus itu bukan satu-satunya seingat saya. Beliau juga pernah melakukan hal serupa, tapi baru rame lagi kemarin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang ini sempet rampe di twitter waktu itu ya, Mas Rahul. Tere Liya dr dulu emamg selalu vokal untuk hal2 yg ga seharusnya kaya gini. Waktu itu malah jg pernh heboh jg waktu dia ngomentarin paea reviewer bukunya πŸ˜†

      Delete
  7. HAI KAK THESSAA! APA KABAR? Long time no see πŸ™ˆ mohon maaf lahir dan batin ya Kakkk πŸ™πŸ»
    Ngomongin soal pembajakan, aku juga tidak setuju. Suka sedih kalau lihat di marketplace tuh ada yang jual bajakan dan yang beli udah banyak banget 😭. Banyak yang bilang karena harga buku mahal, belum merata dan ongkir ke luar kota bisa seharga 2 buku lah yang membuat bajakan jadi laris manis. Sedih, tapi semoga ada bantuan dari pemerintah untuk hal ini πŸ™πŸ»
    Perihal Tere Liye, minggu-minggu ini memang beliau sedang hot topik ya πŸ˜‚ ada 1 isu lagi menyangkut beliau, tapi ya pasti ada aja kubu pro kontra-nya. Kalau aku mah kubu nontonin aja #lho 🀣

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Liaaaaa, makasi banyak yaaa.. Maaf lahir batin juga yaa.. Maaf klo selama berinterkasi ada yg kurang berkenan πŸ’–πŸ’–
      Alhamdulillah baik.. smeoga Lia juga selalu dlm keadaan baik ya πŸ™‚

      Sama Liaaa. Mulai dr buku bajakan yg dicetak, sampai dimarketplace juga ada yg jualan soft copy buku2 gt. Dan yg beli banyaakk 😒 Terpotek2 rasanya hati pas ngeliat gt.
      Memang heboh yaa kmren poatingan tentang Tere Liye yaa. Kita di kubu yg menolak keras pembajakan aja ya Lia. Hehehe.. 😁

      Delete
    2. Iyaaa!! Banyak banget Kak 😭 yg ebook gitu 5rb-an dijualnya terus yg bajakan bahkan sampai lumayan niat lho, ngeprint di kertas novel dan sampul HC 😭
      Menurut Kak Thessa, kalau ketemu seller seperti ini dan kita laporkan ke pihak marketplace karena menjual bajakan, apakah tindakan yang tepat? Soalnya beberapa bookfluencer sering menyuarakan akan hal ini.

      Delete
    3. Aku termasuk yg rajin report2 akun kaya gt Li. Hehehe.. Di marketplace, atau ga klo nemu di instragam. Greget bgd soalnya sama praktek buku2 ilegal kaya gt. At least itu hal kecil yg bs kita lakukan untuk membantu πŸ˜‰

      Delete
  8. duo kaka emezzzz
    mbakk thesaa, maaf lahir batin juga, lupa belum ucapin juga hehehe
    yang twitter viral kemarin aku sempat ikutin, taunya dari repotsan temen temen juga

    gara gara label reportase mbak thessa, kok ya jadi pengen betindak ala reporter juga dikotaku ya. biasanya mataku ini "awas" akan berita berita di jember mbak, ya meskipun receh penting ga penting, tapi boleh juga ya diangkat jadi bahan tulisan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaciih Tante Ainun 😍😍

      Maaf lahir batin ya Mba Ainun 😘😘 Yg cuitan Kak Haris ini memamg sempat viral sampe banyak yg retweet yaa..

      Wah, pasti menarik Mba Ainun klo ada reportase khusus Jember. Ayo ayo mba ditulis 😁 apalagi klo Mba Ainun 'awas' sama berita2 di sekitar. Hehehe.. Msalah kerecehan, itu mah balik lg k masing2 orang. Kadang justru yg receh itu malah yg orang suka baca.. 😁

      Delete
  9. Haloo Mba Thessa.. sebelumnya mohon maaf lahir dan batin.. *hey bay!! Tanggal berapa ini. Udah mau sebulan baru mohon maaf lahir batin 🀣🀣🀣

    Btw terimakasih buat info lombanya.. akan aku teruskan ke teman2. Siapa tahu ada yg tertarik ya.. secara ini event besar dari penerbit kondang 😁

    Turut berduka untuk Eric Carle.. meskipun beliau telah tiada. Karyanya akan selalu ada dan memberikan banyak manfaat pastinya. Amin.

    Soal Tere Liye ini. Aku juga mantengin aja ini melihat keseruan para tweeters adu balas komen.. hahah. 😁 kalau aku ya tentu saja menolak aksi plagiarism. Tapi ini sesuatu yg di luar kontrol aku karena sudah menyangkut pikiran dan pendapat orang lain.. jadi, aku cuma bisa berdoa semoga bisa lebih baik lagi kedepannya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mas Bayu, maaf lahir batin yaaa πŸ™‚ Maaf klo selama berinterkasi ada yg kurang berkenan..

      Iya mas, teruskan infonya. Mumpung pendafataran masih dibuka. Atau malah mungkin Mas Bayu berminat ikut juga.. Hehehe..

      Iya, heboh ya kmren itu di tweet orang2 tntng Tere Liye. Sampe diretweet berkali2 juga kan. Amin, aku pun berharap kedepannya bisa lbh baik lg. Klo dr diri sendiri, dg kita tidak ikut2an membeli buku2 hasil plagiat juga sudah sangat berarti bagi penulis n industri buku ^^

      Delete
  10. Waaaa aku sangat mendukung label baru ini Mba! Suka ketinggalan nih info-info gini tuh kecuali follow semua akun-akun yang bahas dunia literasi (dan aku malesan follow banyak gitu hahaha)

    Btw, emang heboh banget yaaa masalah cuitan Tere Liye ini. Aku liat di twitter gak berhenti-berhenti deh yang ngomongin masalah ini tuh. Tapi apa yang diomongin Kak Haris juga enggak salah sih, aku juga engga suka Tere Liye make kata-kata sekasar itu apalagi pembacanya kayaknya umurnya beragam banget.

    Pas baca itu, wajar sih Tere Liye kesal... dia buat buku capek-capek eh malah dijual dengan harga super murah tapi dia enggak dihargain sama sekali, siapa yang enggak kesel yak... Mba Thessa juga sebagai penulis pasti paham banget ya.

    Tapi, ada juga tuh komen yang bilang sebenernya Tere Liye bagus juga ngomong gitu, karena akhirnya jadi viral kan dan tau juga kalo ada yang namanya buku bajakan hehehe apalagi emang orang-orang yang kurang melek informasi dan pengen baca tapi yang murah aja.

    Kalo aku pribadi sih lebih suka kalo diayomi atau dikasih tau baik-baik aja daripada dengan kata kasar gitu. Pengikut setianya bisa-bisa sakit hati kan digituin :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asik asiikk, aku jd semangat nanti buat posting reportase asik literasi yang lain. Makasii banyak Mba TIka ^^

      Iya kan mba, heboh bgd di twitter. Aku aja yg ga terlalu aktif di twitter, sampe ikut ngiktin juga karena temen2 lain banyak yg share di instagram juga, bahkan di wa2 grup nulis aku.
      Sama mba, jd ada dua kubu gt. Memang sih pasti emosi ya liat pembajakan gt, tp pemilihan kata2nya TL sbnrnya yg banyak dipermasalahin orang-orang yaa.
      Banyak bener mba memang yg ga melek informasi memang mbaa. Pernah dong waktu itu di kantor kita lg butuh buku referensi tertenu. Pas bukunya dateng, kaya kertas fotocopian. Aku nanya sama yg beli, kok beli buku bajakan sih? Dg lugunya mereka bilang, "Eh, itu bajakan yaa? Soalnya gue nyari yg paling murah kmren di marketplace"
      Wuaa, di situ saya merasa sedih >.< Nah orang2 kaya gt hrs diedukasi kan, ga mungkin pake kata2 TL. Nah itu, bisa jd aja ntr jd pada sakit hati yaa..

      Delete
  11. Aku termasuk orang yg sangat tidak suka dengan pembajakan.

    Wajar Tere Liye bersikap begitu..
    Tapi, aku di pihak yg tidak mendukung pembajakan sajaπŸ˜‡

    Ada positif dan negatif menegur dengan kata2 kasar... Moga ke depan pemerintah dapat membuat peraturan lebih tegas untuk si tukan bajak ini.

    Dan, yg suka membeli buku2 bajakan, blh stop.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Toos Mba Ikee. No bajak-bajak club yaa kitaa :D
      Semua ada positif negatifnya. Mungkin klo TL ga pake kata2 kaya gt, ga akan viral, dan masih banyak aja orang yg ga ngeh dg pembajakan. Itu sisi positifnya. Negatifnya, ya pasti banyak yg ga suka dg pilihan katanya kan.. >.<
      Setuju Mba Ikee, stop book piracy! Mulai dari sekarang, dan mulai dari diri sendiri :)

      Delete