Tuesday, 8 September 2020

Save The Cat! Cara Jitu Menulis Novel (Part 1)

Finalis terpilih lomba nulis GWP udah diumumin. Total ada 50 naskah yang masuk jadi finalis dari total 1400an naskah sebelumnya. Sayang naskah saya tidak termasuk salah satunya. Huhu.. Sedih sih, tapi abis itu suami nyemangatin, katanya kalau ga ada GWP belum tentu saya berhasil menyelesaikan naskah novel lagi. 

Iya juga sih... 


Belum lagi suami bilang, cerita Harry Potter oleh JK Rowling aja itu sempat ditolak oleh 12 penerbit sebelum akhirnya diterima dan jadi best seller. Oh he know me best πŸ’–πŸ’– Tau aja istrinya yang potterhead ini butuh dihibur. Belum lagi abis itu dia ijinin saya beli sneaker tanpa repot-repot nanya harganya. Hahahha.. Jadi, udah kok, sekarang saya udah ga sedih lagi kok 

  

Selain karena suami, ada hal lain juga yang bikin mood saya balik lagi buat nulis. Yaitu baca beberapa komentar dari orang yang baca cerita 40 Hari Menjadi Ibu. Beberapa orang nge-DM di instagram bilang mereka ga bisa berhenti baca ceritanya sebelum beres, dan sampai ikut nangis baca kisah Ve dan Sasita. Ada yang bilang juga kisahnya menginspirasi. Wuaa senangnyaaa..


Baca Juga : Mendadak Ikut GWP 2020

Cukup curhatnya ya, maaf kepanjangan.. Sorry but not sorry. Hehehe.. Sekarang karena naskah saya tidak berhasil diterima, waktunya untuk menimba ilmu kembali, terutama untuk cara membuat novel yang baik. 


cara menulis novel Save the cat


Cara Menulis Novel dengan Metode Save The Cat!

Eh memang nulis novel ada ilmunya ya? Bukannya itu tergantung imajinasi penulis aja mau membawa ceritanya kemana? Itu juga yang awalnya dipikirkan oleh Jessica Brody, seorang penulis puluhan novel  best seller. Waktu itu dia sempat curhat ke temennya, mengeluhkan kenapa novelnya tidak ada yang berhasil dengan baik. Pas banget, temen yang dia curhatin itu adalah seorang sutradara film bernama Blake Snyder. Sang sutradara akhirnya memberitahu Jessica tentang prinsip menulis cerita untuk film yang dikenal dengan istilah Save The Cat. Prinsip Save The Cat ini digunakan Blake Snyder dalam menulis skenario film, dan menurut dia, setiap film yang bagus pasti mengikuti alur yang sama. Mau film action, fantasy, romance, comedy, etc. “Ini kepake banget buat bikin cerita film yang bagus, jadi kayaknya juga bisa dituangkan buat nulis novel” kurang lebih kayak gitu Blake bilang ke Jessica. 


Saat Jessica Brody mempraktekkan ilmu Save The Cat dalam menulis novel, dia berhasil menyelesaikan banyak novel, dan tentu saja novel-novelnya menjadi best seller dan sudah diterjemahkan ke puluhan bahasa. Jessica juga menemukan fakta bahkan banyak novel-novel best seller mengikuti pattern Save The Cat yang sama. 


Berdasarkan pengalamannya itu, Jessica kemudian menulis buku Save The Cat! Write A Novel. Saya sudah lama penasaran ingin membaca buku ini, tetapi sayangnya belum berhasil menemukan bukunya.




Namanya rejeki ga kemana, saya beruntung bisa mengikuti training online langsung oleh Jessica Brody tentang materi ini. Training 3 jam lebih, materinya padat, Bahasa Inggris pula, lumayan membuat kepala saya ngebul πŸ˜… Tapi materinya baguus banget bangeet! Semakin saya dengerin Jessica Brody jelasin, semakin saya ngerasa saya banyak kurangnya ternyata dalam nulis. Hehehe..  

The more you learn, the more you don’t know.


Berhubung materi bagus, saya ingin membagikan beberapa hal yang saya dapat di training itu di sini. Apalagi saya lihat belum banyak artikel Bahasa Indonesia yang membahas detail metode Save the Cat ini. Training lepas terkait materi ini juga ada beberapa saya lihat di instagram beberapa penulis dan editor Indonesia, tapi dibandrol dengan harga yang lumayan. Jadi lebih baik baca postingan saya ini aja yang gratis. Hehehe.. Walaupun saya menjelaskan hanya sebatas nangkepnya pas training aja ya, mudah-mudahan ga ada yang salah nagkep


15 Langkah Dalam Save The Cat! 

Pada metode ini, Jessica membagi cara membuat novel dalam 3 bagian yang disebut Act. Act 1, Act 2 dan Act 3. Masing-masing Act terdiri dari beberapa  langkah, dengan total 15 langkah sebagai berikut : 


Act 1

  1. Opening Image – 0% to 1%

  2. Setup – 1% to 10%

  3. Theme Stated – 5%

  4. Catalyst – 10%

  5. Debate – 10% to 20%

Act 2

  1. Break Into Two – 20%

  2. B Story – 22%

  3. Fun and Games – 20% to 50%

  4. Midpoint – 50%

  5. Bad Guys Close In – 50% to 75%

  6. All is Lost – 75%

  7. Dark Night of the Soul – 75% to 80%

Act 3

  1. Break Into Three – 80%

  2. Finale – 80% to 99%

  3. Final Image – 99% to 100%



Wuiihh, banyak juga yaa.. Jadi saya mau bagi jadi beberapa postingan aja biar ga kepanjangan. Khusus postingan ini saya mau jelasin tentang Act 1 dulu. Sebelum saya jelasin, saya akan mengikuti sebutan Jessica untuk pemeran utama cerita dengan sebutan Hero. Jadi mulai dari sini, kamu bakal banyak denger hata-kata Hero. Bukan berarti itu pemeran utamanya super hero atau orang super baik, tetapi itu hanya sebutan untuk memudahkan. Selain itu, kejadian yang diceritakan pada novel akan disebut scene. Masing-masing langkah ada yang berupa single scene (satu kejadian tunggal) atau multiple scenes (runtutan beberapa kejadian). 

Kamu juga bakal liat di masing-masing langkah akan ada persentase. Itu menandakan berapa persentase kejadian tersebut pada cerita kita. Misal pada langkah pertama, opening image, itu hanya boleh mengambil bagian 1% dari cerita. Kalau kamu bikin novel 200 halaman, berarti opening image cukup hanya 2 halaman maksimal. Act 1 selesai di 20%, artinya sampai halaman 40, penulis udah menceritakan dari Opening Image sampai Debate pada Act 1.


Segini aja udah panjang ternyata postingannya yaa. Yaudah segitu dulu ya. 5 Langkah Pada Act 1 nya saya posting di postingan berikutnya aja yaa. Maafkan, saya udah lelah duluan ngetiknya πŸ˜…




See you soon!


Sumber gambar kucing dari giphy.com

21 comments:

  1. 50 naskah yang terpilih sedikit Mba, cuman berapa persen dari total 1400an (banyak banget saingannya) coba kalo yang dipilih 100 naskah, mana tau novelnya Mba Thessa ternyata ada di urutan ke 51 😁 Semangat ya Mba, mungkin selera jurinya kurang tinggi 😁 semoga pada kesempatan lain dengan juri berbeda Naskahnya Mba Thessa bisa berhasil lolos, jangan menyerah Mba, Semangat! 😁

    Ngomong-ngomong, ampuh banget penghibur hatinya itu yah, hihihi..

    Waaw, mengikuti training online langsung oleh Jessica Brody sampe 3 jam, memikirkannya pun saya ngebul Mba πŸ˜‚ tapi manfaat dan hasilnya emang sebanding banget yak. Dan saya pun penasaran jadi pengen liat trainingnya, meskipun pasti kagok karena pake bahasa inggris semua πŸ˜‚

    "The more you learn, the more you don’t know," quote ini menunjukkan semakin banyak yang kita pelajari semakin terbongkarlah bahwa kita kurang ilmu πŸ˜‚

    Dan itu banyak banget langkah-langkahnya Mba. Masih susah bisa dapet ilmu kayak gini disini. Jarang-jarang, karena baru ini kayaknya nemu dan baca teknik menulis novel yang sangat terstruktur kayak begini. Ilmu yang mahal inih, harus jadi catatan penting para penulis banget biar bukunya bisa laris manis ya Mba.

    Btw, animasi kucing-kucingnya lucu-lucu banget yak πŸ₯°

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaampun makasi ya Mba Rini.. Ku terharuu 😒 Memang pesertanya membludak mba, itu dari pendaftar awal 3ribuan, trus yg berhasil beresin naskah 1400an. Mungkin juga ini sebagai pengingat kalau aku harus lebih banyak belajar lagii 😁

      Ngebuul Mbaa. Hahahha.. Makanya aku mau buru2 tulis di sini biar ga lupa. Buat pengingat diri sendiri, plus siapa tau bisa bermanfaat untuk orang lain 😁

      Kucing2 unyu biar bikin semangat aku yg nulis dan yg baca postingan ini πŸ˜‚

      Delete
  2. Ya ampun gambar kucingnya bikin emesh😍
    Ternyata nulis juga ada ilmunya ya mbk. Nggak bisa cuma asal nulis doang. Saya jadi penasaran sama metode ini. Emang kalau lihat film bagus gitu pasti bagian pembukaanya singkat dan menarik. Apa itu karena metode save the cat ini ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gemees yaa Mba Astria sama kucingnyaa πŸ˜†πŸ˜†
      Iyaa, aku juga pas denger training ini aku baru tau ada ilmu bikin novel serunut ini ternyataa. Insya Allah aku segera posting buat lanjutannya ya Mbaa, biar ga bikin penasaran. Tinggal nyari waktu luangnya nih buat beresin postingannya πŸ˜…

      Ntr kalau setiap langkah udah dijabarin, bisa kita tebak2, ini sesuai dg Save The Cat atau ga. Tunggu tanggal mainnya... hahahaha.. 😁

      Delete
  3. Tetap semangat ya mbak Thessa. Biarpun naskahnya tidak masuk dalam 50 naskah naskah yang diseleksi setidaknya pernah mencoba. Kalo saya malah ngga ikut sama sekali. Benar tuh kata suaminya, naskah Harry Potter JK Rowling saja pernah ditolak berkali-kali sebelum akhirnya ada yang menerbitkan dan jadi best seller.

    Oh ternyata bikin novel juga ada urutan urutannya agar jadi bagus ya mbak, cukup banyak juga ya, ada 15 bagian.πŸ˜€

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih yaa Mas Agus.. Bener mas, setidaknya udah berani me coba. Sekarang tinggal belajar untuk menjadi lebih baik 😁 Siapa tau suatu saat bisa kaya JK Rowling #mimpiKetinggian. Hahaha..

      Iya mas agus, lumayan banyak ada 15 langkah. Saya sampe ngebul dengerin trainingnya sambil ngecatet satu2. Hahahha.. πŸ˜‚

      Delete
  4. Gak apa2lah mb, gak masuk 50 besar tapi dapat sneaker yang harganya pasti besar karna gk diprotes suami :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soalnya berapapun harga ga masalah sih buat saya Bang Day, asal murah.. (eh sama aja ya πŸ˜‚).
      Alhamdulillah rejeki dr suami, kasian dia kayaknya liat istrinya manyun πŸ˜…

      Delete
  5. Kak .. kaaak .. , sampai sekarang sesekali kepala masih kerasa ngebul nggaaaa?, haha πŸ˜… ..

    Kebayang sih gimana konsen penuhnya ngikutin kursus online materinya full bahasanya pangeran Charles 😁, tapi materi itu memang keren diikuti.

    Terus semangat, kak.
    Kudoakan semoga novel karyamu kelak jadi ternama.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih Mas Himawan, ngebul kepala dengerin sambil nyatet materinya.. πŸ˜… Kereen banget mas, practical ilmunya, jadi bikin semangat nulis karena penasaran mau nerapinnya..
      Amiin. Makasii banyaak Mas Himawan 😊

      Delete
  6. jamgankan membuat novel mbak gw nulis di blog aja ilmu nulisnya masih asal-asalan :D.. tapi meskipun itu tetep berguna ya langkah-langkah dlm menulis novel, siapa tau dengan baca ini jadi terisnpirasi nulis novel :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku nulis di blog ini juga suka2 kok Mas Khanif, mungkin banyak yg baca jg ngeh, nulisnya suka2 mana masing suka typo juga πŸ˜… Mas khanif ga asal2an lah, orang tulisannya blognya bagus dan rapi gitu. Kadang2 suka kocak lagi. Hehehe.

      Iya mas, ntr kalau aku udah udpate post lanjutan Save The Cat mampir lagi yaa. Syukur2 siapa tau bermanfaat buat mas khanif nulis 😁

      Delete
  7. Semangat mbak. Perjuangan sampai kirim naskah aja itu udah keren menurut saya. Udah menginspirasi pisan lah pokoknya hehehe

    Formulasinya jadi bikin penasaran. Pernah juga baca di buku siapa gitu, pake persen-persenan tiap bagian buku. Jadi lebih terukur

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah terima kasih ya Mas Robi 😊 Mas Robi juga ga kalah memgisnpirasi dg proyek Tepi Buku nya..

      Iyaa, formulasinya bikin nulis novel lebih terukur dan tau arah penyelesainnya 😁

      Delete
  8. Ternyata ada rumusnya juga ya, untuk membuat novel itu. Saya sampai sekarang belum berani nulis novel sih. Takut nggak selesai-selesai. Hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga baru tau nih Mba Dyah, ternyata ada rumusnya kayak gini. Nyesel juga kenapa ga tau dari dulu2. Hehehhe.. 😁 Coba aja Mba dyah, siapa tau bisa nyelesein novel πŸ˜†

      Delete
  9. uwowwwwww 1400an banyak bingit :D
    Btw betul banget tuh, boleh sedih karena belum waktunya terpilih, tapi jangan lama-lama ya, saya sih percaya banget Novel Thessa bagus, hanya belum waktunya tampil aja, makanya ditunda dulu.

    Btw tengkiu yak sharingnya, ilmunya dibagi di sini, masha Allaaaahh kusuka.
    Saya dulu pernah bercita-cita menulis novel, bahkan waktu saya lulus STM dan nganggur setahun nggak langsung kuliah, saya menulis berlembar-lembar cerita, yang sayangnya saya tuh terbatas imajinasinya, jadinya basic on true story hanya dikasih bumbu-bumbu biar sedaaappp..

    Sayangnya, kertas itu saya tinggalkan di kardus berisi benda pribadi saya, ada foto suami kakak saya, yang dulunya naksir saya, pas dia jadian ama kakak saya, kakak saya kesal melihat saya menyimpan foto pacarnya (lah padahal pacarnya itu yang ngirimin saya loh, sebelum suka ama dia, hahaha)
    Langsung dibakar dong sekardus-kardusnya, which is ada kertas tulisan saya, ada diari saya dan banyak lainnya huhuhu

    *kebiasaan, selalu curhaaatt hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa Mba Rey, banyaak bgd memang yg ikut.. Makasii yaa Mba udah ngasi semangat 😘😘

      Aku bagi2 di sini siapa tau bisa bermanfaat bagi yg lain, terutama yg berminat nulis novel..

      Wuaa aku seneeng tau mbaa, baca komen mba rey, dg segala curhatannya 😍😍 Apalagi kisah cinta gini. Hehehhe.. syedih yaa sampe dibakar, pdhal kan di dalemnya ada karya2 Mba Rey yg lain yaaa.. Aku jg waktu dulu suka nulis2 di kertas, isi diary juga pas SMA. Skrng ga tau ada dimana diarynya, kalau baca skrng kayaknya aku bakal malu sndiri bacanyaa 😁

      Delete
  10. Gpp mba, dipecah2 gini aja biar nangkepnya juga enak. Aku tertarik pgn tau caranya walopun ntah kapan mau mulai :D. So far msh LBH seneng membaca karya2 org lain. Tapi aku slalu penasaran gimana sbnrnya para pengarang terkenal itu menulis buku2 mereka sampe bisa jd best seller.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jd selain nulisnya juga enak dibagi2, yg baca juga lbh nyaman baca gini ya ternyata Mba Fanny 😍

      Aku pun ini lbh ke penasaran nulis yg baik gimana, realisasinya entah kapan πŸ˜‚ Sama mba, aku lbh banyak menikmati karya2 orang aja dulu. Hehehe..

      Delete
  11. Wonderful beat ! I would like to apprentice while you amend your site, how can i subscribe for a blog web site? The account aided me a acceptable deal. I had been tiny bit acquainted of this your broadcast provided bright clear concept

    ReplyDelete