Sunday, 11 October 2020

Ketika Anak Berkarya Selama Pandemi

Kamu ngerasa ga tahun 2020 ini berlalu sangat cepat? Sejak Maret saat kasus Covid pertama, tau-tau tinggal dua bulan lagi udah mau ganti tahun. Selama itu juga saya nemenin anak-anak yang #diRumahAja. Anak sulung saya, Kakak Titha, waktu awal pandemi masih kelas 1 SD, sekarang tau-tau udah mid semester 1 kelas 2 SD. Time flies so fast.. Selama pandemi, Titha full belajar di rumah. Dia juga nyaris ga kemana-kemana. Keluar rumah cuma main di teras atau ke rumah neneknya yang tidak begitu jauh dari rumah kami. 

Punya anak yang menghabiskan semua waktunya di rumah sebenarnya cukup challenging juga. Terutama untuk menyiapkan kegiatan agar dia ga bosan. Sebenarnya kalau dikasi HP dia ga bakal bosen sih, hahaha 😂 Tapi si Mama Ica ini sok idealis, ga ngebolehin anak-anak pegang gadget terus-terusan. Titha dan adik-adiknya baru boleh magang gadget kalau udah malem dan saat weekend. Yagitu akhirnya yang bingung ya mamanya sendiri buat ngisi free time anak-anak biar mereka ga bosen 😆
 
Dulu selama sekolah, Titha biasanya nyampe rumah hampir jam 3. Nyampe rumah tidur siang, mandi sore, makan malam, udah deh free time. Nah kalau sekarang, dia punya free time dari jam11 setelah beres zoom sekolah. Saya udah ikutin dia les online mulai dari kelas mengaji sampai kelas hip hop, tapi tetap aja free time-nya masih banyak yang perlu diisi kegiatan lain.

So far saya udah banyak ngasi kegiatan, mulai dari nge-supply banyak buku bacaan dan buku aktivitas, bikin squishy homade, bikin pajangan dari clay, ngejahit boneka dari kain flanel, main cat-cat tangan, main monoply deal, UNO, bersepeda dan banyaak lagi yang lain. Selain itu Titha juga suka nulis-nulis cerita di buku atau coret-coret bikin komik. 

Beberapa bulan yang lalu saat mau liburan kenaikan kelas, atas tawaran salah seorang guru di sekolahnya, akhirnya Titha ikut program menulis. Temanya adalah membuat tulisan tentang hal yang berkesan tentang guru di sekolah. Waktu saya tawarin, Titha tentu aja semangat ikut, apalagi sejak suka baca KKPK, Titha udah suka nulis-nulis cerita sendiri. Wah lumayan nih, buat ngisi waktu sekaligus bisa berkarya kan..

Baca juga
  • Bacaan aman buat anak-anak yang disukai Titha di sini
  • Postingan pertama tentang Titha dan buku pertamanya 6 tahun yang lalu di sini
  • Titha menjadi anggota perpustakaan di sini

Titha memilih menulis pengalamannya pada hari terakhir di kelas 1. Ini pengalaman berkesan buat dia karena waktu itu perpisahan kelas 1, Titha sampe nangis di zoom saking kangennya dengan suasana sekolah. Apalagi Bu Guru nayangin kolase foto-foto selama mereka bersama di kelas 1..

Foto dan video yang ditayangkan ibu guru di Zoom membuat aku kangen sekali dengan ibu guru dan juga teman-teman. Tidak terasa aku jadi menitikkan air mata karena rindu - Hal 59

Cerita yang ditulis Titha kemudian dikumpulkan dengan cerita 13 anak lainnya dan dibukukan oleh pihak sekolah. Anak-anak yang menulis itu rentangnya dari kelas 1 sampai kelas 4 SD. Saya tidak mengira, di umurnya yang baru 7 tahun Titha sudah menelurkan karya yang dibukukan. I'm really proud of her 😍💖

Ini penampakan bukunya, judulnya adalah Guruku yang Kurindukan


Judul : Guruku yang Kurindukan
ISBN : 978-623-6585-72-6
Penerbit : SIP Publishing
Halaman : 94 halaman

Proses penulisan buku ini bisa dibilang lumayan panjang juga. Apalagi kan anak-anak baru pada belajar nulis, jadi memang butuh waktu buat mereka mencari ide dan kemudian menuliskannya. Titha sendiri karena belum mahir mengetik di laptop, ceritanya ditulis di kertas. Saya yang kemudian mengetik dan menyuruh Titha baca kembali kalau ada yang ingin ditambahkan. Di proses menulis ini, Titha belajar tidak hanya tentang bagaimana menuangkan ide ke sebuah cerita, tetapi dia juga belajar menulis dengan tata bahasa dan tanda baca yang baik. Walaupun masih jauh dari sempurna, setidaknya ini bisa menjadi latihan Titha dengan tanda titik, koma, tanda kutip untuk percakapan dan huruf kapital.

Draft awal tulisan Titha

Setelah draft cerita dikirim, cerita melalui proses editing dan kemudian baru naik cetak. Begitu akhirnya bukunya di tangan, Titha excited banget, "Ini dream comes true banget, Mama" kata Titha sampai teriak-teriak seneng. Saya dan suami yang liat sampai ikut seneng luar biasa. Hehe 😍😍 
Special thanks buat Bu Lina, Bu Guru di sekolah yang merealisasikan mimpi Titha dalam menerbitkan buku 💖💖


Semoga buku ini bisa menjadi jalan  Titha untuk menjadi anak yang lebih produktif dalam berkarya..


Karya Titha ❤❤


Lengkap dengan foto Titha di profile penulis


Oiya, sebelum saya tutup, saya mau tulis puisi yang dituliskan Titha di buku ini : 

Guruku Tersayang
Kamu pahlawanku
Semoga kita bisa bertemu lagi
Terima kasih. Ibu guruku tersayang
Terima kasih sudah mengajariku macam-macam
Terima kasih sudah memberikan ilmu berharga

Kalau anak-anak kamu, ada kegiatan apa aja selama pandemi ini? Share di komen yaa, biar bisa jadi ide main saya bersama Titha dan adik-adiknya juga 💖💖

35 comments:

  1. Kak Thessa, aku ikut terharu dan bahagia dengan hasil karya perdana Titha! Congrats Titha!! :D
    Ternyata Titha mempunyai kesukaan dibidang menulis, persis seperti mamanya :D
    Keren banget lha Titha, udah bisa menelurkan sebuah karya tulisan, bahkan sampai dibukukan juga. Semoga Titha semakin semangat untuk berkarya ^.^
    Anyway, bukunya bagus sekali Kak! Warna-warni dan ada ilustrasinya gitu. Keren! SIP juga salah satu publishing terkenal kalau tidak salah kan hihihi. Sekali lagi, congrast ya Titha~ Mama pasti really proud of you :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Liaaa, makasi banyaak yaa 😍😍 Titha sebenarnya kalau nulis lebih seneng nulis komik Lia, jd buat nulis cerita kaya gini dia butuh waktu lebih lama sebenernya. Tapi alhamdulillah usahanya berbuah manis 😍
      SIP Publiser banyak menerbitkan buku2 cerita anak memang Lia. Hehehe..
      Sekali lg makasii banyaakk yaa 😘😘

      Delete
  2. Keren sekali ya mbak, anak seusia itu sudah hobi menulis, pihak sekolah juga membukukan nya. Wah ini luar biasa.

    Sampe menangis di zoom ingin berada di suasana sekolah,rasa sedih yang mendalam banget, semangat aja untuk titha mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih ya Mas Andy. Aku pun salut sama sekolahnya yg mewadahi anak2 buat berkarya.
      Iyaa, dia nangis saking kangennya suasana sekolah n perpisahaan dg guru2 kelas 1 nya 😆

      Delete
  3. Anak kak Thessa keren sekali. Saya saja, baru bisa buat antologi baru kuliah. Itupun sama teman-teman blogger. Ha ha ha.

    Saya jadi ingat, pernah mengajari adik saya storytelling. Imajinasinya liar sekali. Ia pernah menulis tentang anak sekolah yang menjadi zombie. Padahal saya taunya dia tidak pernah nonton film zombie. Kayaknya dia liat di YouTube atau semacamnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Mas Rahul 😊
      Wah keren ya imajinasi adik mas rahul.. Titha pun juga suka bikin amaze saya dan papanya buat imajinasinya. Pernah waktu itu dia bikin komik cerita anak yg kesedot ke dalam box, dan harus melawan monster kardus dan menyelamatkan princes di dunia kardus 😂 Saya bacanya gemes sendiri saking imajinatifnya.

      Delete
  4. Alhamdulillah Titha sudah bisa menulis buku ya mbak, semoga kedepannya bisa makin mahir menulis dan membaca agar Indonesia makin maju. Jika rajin membaca makin banyak ilmu dan Titha bisa jadi juara kelas.

    Salah satu efek Pandemi ini memang kegiatan dilakukan di rumah terus ya mbak dan bikin anak jadi jenuh. Memang kalo dikasih hape sih beres tapi anak anak nanti jadi kecanduan hape, jadi solusinya memang harus membuat kegiatan yang menarik minat anak seperti menulis ini.😀

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah iya Mas Agus 😁 Amiin makasi doa nya Mas Agus..

      Iya bener, dikasi hape bisa beres. Klo ga ya gini, yg bingung mamanya ngasi supply kegiatan bermanfaat. Hehehe.. Mana anak seumur Titha kan masih mood2an juga 😂

      Delete
    2. Betul mbak, anak saya juga begitu, kalo dikasih hape mah tenang dirumah biarpun bapaknya yang was-was takut kuotanya cepat abis. Tapi kalo hape diminta, maka mintanya jalan jalan terus, giliran was-was bensinnya cepat habis.😂😂😂

      Delete
  5. Waaah keren anaknya mbak. Masih sekecil itu udah hobi menulis, semoga kebiasaan ini terus kebawa sampe dewasa..

    Terus, bagian awal postingan ini, related sekali yaa. haha, beneran ga kerasa, udah bulan ke-sepuluh aja. dua bulan lagi, tahun 2020 mau habiss

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiin Makasi ya Mas Dodo 😁

      Iyaa beneer kaan, tau2 udah mau ganti tahun aja yaampun ga berasaaa 😆😆

      Delete
    2. semoga tahun depan jadi lebih baik lagi yaa mbak, dan corona segera hilang. Aamiinn heheh

      Delete
  6. Ini mah beneran buah jatuh ga jauh dr pohonnya :D. Bakat titha udh kliatan nih mba, tinggal di asah deh biar tulisannya makin banyak dan bagus. Pilihan Kata2nya baguuus loh utk anak seusia dia. Hebaaat. Anakku cuma suka baca, tp disuruh bikin cerita dia blm terlalu bisa.

    Sama sih akupun ga ngizinin kok anak2 amin hp kalo bukan weekend. Jd sehabis belajar, biasanya mereka main berdua, nth itu in line skate dlm rumah, main kemah2an, ato saling menggambar :D.

    Biarin aja THN ini cepet berlalu mba. Udh jenuh, capek Ama semua kejadian 2020. Udh berharap banget 2021 much much better dr skr. Terlebih Krn aku udh kangeeeeeen naik pesawat hahahaha. Pengen bgt ngetrip

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah makasi mba fan, walau ini dia nulisnya juga lamaaa. Kelamaan ngumpulin mood dan mikir kayaknya dia 😂

      Iya, untung di rumah rame sama adik2nha ya, jd ada temen main walaupun di rumah aja. Hehehe..

      Amin, semoga pandemi cepat berlalu ya. Dan tahun depan bakal lebih baik dr tahun ini.. Pasti mba, udah kangen menjelajah dunia yaaa 😆😆 Aku setia nanti nungguin update cerita jalan2 mba fanny di blog 😁

      Delete
  7. waw... congrats, Titha!!

    Keren euy, kecil-kecil udah bikin buku nyaingin mamanya... :))

    ReplyDelete
  8. Keren banget udah punya karya sendiri. Selamat ya Thita, semoga ke depannya bisa membuat karya-karya yang lebih baik lagi. Aamiin..

    Duh... Jadi termotivasi agar punya karya juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Mas Rudi 😊 Wah Mas Rudi kan sudah duluan berkarya dg sharing tempat2 bersejarah.. Keep motivated mas 👍

      Delete
  9. Keren nih ..., kecil-kecil karya tulisnya berhasil dibukukan.
    Selamat buat adik Thita.
    Terus semangat menulis ya.

    Semoga kelak bisa berkolaborasi nulis bareng dalam satu buku, tulisan kak Thessa & Thita.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Mas Himawan 😊
      Wah amin, itu juga cita2 mamanya bisa berkolaborasi bareng dlm berkarya. Hehehe..

      Delete
  10. Duh kak Thita keren banget udah bisa menerbitkan buku. Bundanya udah berhasil mengasah bakat anaknya nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Bang Day 😁 Mamanya hanya mewadahi aja agar anak tetap berkegiatan postif walau lg di rumah aja. Hehehhe..

      Delete
  11. kok keren sekali yaa si titha, baru kelas 2 sudah bisa menghasilkan tulisan yang dibukukan. Semangat untuk terus berkarya yaa dek titha :D

    keponakanku juga bosan di rumah terus. Kangen ketemu dan belajar bareng teman-temannya. Karena pandemi ini, keponakanku yang paling kecil malah rajin bikin video tentang kegiatannya selama di rumah. Katanya nanti mau diunggah di youtube..hehehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih ya Mas Rivai 😊

      Titha juga smpt punya cita2 jd youtuber kaya keponakan Mas Rivai, selalu take video dimulai dr "hi guys.." trus diakhiri "thank you for watching, dont forget to like comment n subscribe" hehehhe..

      Delete
  12. masih bisa berkarya di saat pandemi

    ReplyDelete
  13. Keren banget Titha :*
    Karya selama pandemi ya, daripada bosan malah jadi sebuah karya yang memang nggak jauh-jauh dari bakat mamanya :D

    Btw, anak saya dulu suka nulis, sekarang malas dong, kayaknya memang kudu dari dulu langsung disupport ya.
    Saya sampai buatin blog loh, sayangnya memang dia juga nulis di laptop, which is rebutan ama mamaknya, jadinya keburu bosan duluan.

    Apalagi nih, makin hari tugas sekolahnya kok makin banyak, bikin si kakak bosan, dikasih tugassss mulu, sampai saya kasian akhirnya saya biarin aja dia telat ngumpulin tugas, atau tugasnya salah, eh yang ada ustadznya neror saya terooosss, nyuruh diperbaiki.

    Atuh maahh, katanya jangan menuntut kesempurnaan, yang penting anak-anak udah mau usaha (itu kata si kakak, yang bikin mamaknya makin beteh, hahahaha)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Uni Rey...Suit harusnya sama sikakak yang menang bisa megang Laptop seharian..🤣🤣🤣🤣🤣 🏃🏃💨

      Delete
    2. Makasiii Mbaa Reey 😍😍

      Hahaha boleh juga tuh idenya Mas Satria, jadi suit dulu Mba rey. Hehehe.. Hebat si kakak sampe udah punya blog prbadi juga yaa. Anakku jg sempet nanya2 pas aku ngeblog. Sampe penasaran kayanya dia. Hehehe..

      Semangaat Mba Rey. Memang PJJ ini penuh tantangan tersendiri yaa. Ini untung Titha krna masih kelas 2 jd blm banyak tugas2. Klo ga akunya jg pasti udah ribet juga nih. 😆😆

      Delete
  14. Memang selama pademi covid 19 ini seolah membuat kita menjadi serba salah yaa mbak Thessa, Dan tanpa kita sadari menunggu dan terus menunggu akhirnya sudah dipengunjung tahun 2020. Bahkan anak saya sendiri sudah kangen dengan sekolahnya. Meski masih bisa bertemu guru dan teman2nya tetapi Nuansa yaa tetap beda bagi anak2 yaa mbak.😊

    Tapi beruntung mbak Thessa selalu dekat dengan anak2 dan selalu memberi arahhan2 terbaik selama belajar dirumah. Seolah kitalah yang menjadi guru untuk anak kita sendiri.😊

    Ini anak pertama atau kedua mbak? Mungkin karena mbak Thessa lebih dominan dekat dengan Thita jadi bakat sang ibu lebih banyak terserap ketimbang ayahnya, Atau mungkin sama sang ayah hobi menulis juga.😊😊 Waah kalau sudah SMP nanti Thita bisa lebih optimal nih dalam membuat cerita atau buku2 yang tentunya sangat menarik untuk dibaca.😊😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener Mas Satria, bahkan ketemu tiap hari bareng temen2 di zoom juga beda rasanya dg datang ke sekolah langsung..
      Insya Allah mas, ini salah satu ikhtiar aja buat ngasi kegiatan positif ke anak. Hehehe. Titha anak aku yg pertama mas 😁
      Klo lebih dominan saya juga ga yakin pasti mas. Karena papanya yg gamer juga pengaruhnya jg lmayan besar. Hahaha.. umur segini Titha juga udah mahir main PS dan ngeGame di PC dan HP 😆😆 Klo aku mikirnya asal semua seimbang dan ga berlebihan aja. Hehehe..

      Amiin semoga ya mas, semoga ke depannya makin banyak karya2nya Titha. 😊

      Delete
  15. Tithaaa so cooool! 😍

    Wuaaah bakat mamanya menurun langsung ke Titha rupanya. Masih kelas 2 SD tapi sudah punya buku sendiri, mungkin ke depannya akan ada semakin banyak buku karya Titha niiih 😆

    Salut sama mba Thessa yang mendukung hobi Titha dan memfasilitasinya, that's why Titha bisa berkarya dan mengembangkan bakatnya dengan baik, semoga Titha bisa terus semangat yaaaah 😍 siapa tau bisa jadi penulis buku terkenal seperti mba Thessaaa, amiiiin 💕

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbaa Enoo makasiii banyaaak yaa 😍😍
      Amiin semoga ya Mbaa, Titha makin bisa berkarya lbh baik lagi. Mudah2an malah jauh lbh keren dibanding mamanya kaan. Hehehee..😆

      Delete
  16. Waaa, hebat! :) Idenya bagus sekali ya bikin buku. Tulisannya juga bagus, mengharukan :') Semoga selalu rajin berkarya, dan yang terpenting menikmati :)
    Kalau keponakanku, dia online learning dan les berenang saja sama aku. Satu minggu satu kali. Yang penting ada rutinitas (terjadwal) jadi dia siap kalau kembali ke sekolah nanti :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah terima kasih ya Mba Indi 😊

      Seruu yaa, masih bisa les renang. Les renang tempat anakku dihilangkan selama pandemi ini. Huhu.. Setuju mba, walau di rumah aja, anak2 kalau bs tetep harus dibiasakan dg jdwal teratur ❤❤

      Delete