Wednesday, 30 September 2020

Book Shelfie

Sesuai judulnya, postingan ini hanya berisi Book Shelfie, karena yang punya tidak cukup pede buat pasang foto selfie muka sendiri, jadi cukup majang foto-foto raknya aja πŸ˜‚

Warning : Ini hanya postingan unfaedah karena saya mau nyimpen foto-foto koleksi buku di blog. Feel free to skip πŸ˜…

Saya biasanya nyusun buku berdasarkan penulisnya. 
Mostly buku-buku saya adalah buku series fantasi. Selain itu juga beberapa buku romance. 
Minjem lampu properti hiasan ulang tahun Tasymira 😁


Mejeng 3 buku yang pernah saya tulis

Baca juga : 


Abis beres-beres rak buku, buku series di taro depan, yang non series ngumpet di belakang, karena ga muat kalau ga gitu πŸ˜…

Ini rak buku anak-anak yang sering dibaca, sama nyelip beberapa buku saya.

Ini masih rak buku anak-anak, yang susah sekali rapinya. Hahaha.. 
Kiri bawah itu koleksi KKPK dan Komik Next G Titha.

Baca juga :

Selain di rak buku, di sekeliling rumah juga sering ada tumpukan buku, apalagi di kamar. Seringnya buku yang saya baca sebelum tidur dan bacakan buat anak-anak buat bed time story.



Ini bukan rak buku saya, nemu ini di facebook 😁 Tipe-tipe nyusun buku. 
Kalau saya buku dikelompokkan berdasarkan penulisnya, tapi kok ga ada pilihannya ya? πŸ€” 

Kalau kamu biasanya nyusun buku berdasarkan apa? 







40 comments:

  1. ya ampyun impian banget bisa nata buku kayak gini mba thessa, aku mah buku masih bertebaran tak beraturan di rak kaca satu biji thok pembelian pas awal merried abis itu rak kacanya suka digeser geser anakku yang pertama dan bukunya diberantakin terus, tiap hari hahhahaha, pengenku bisa nata beginian biar gampang pas nyarinya, apa daya blom bisa rapi kalau anak masih sekecil si sulung kek sekarang, jadi rapiin berantakin repeat everyday

    ntah suatu saat nanti pengen punya perpus mini
    walaupun kebanyakan bukuku doang sih...soalnya yang suka baca baru aku hahahahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga itu cita2 dr duluuu gd punya perpus mini Mba Nita. Pelan2 mgumpulin bukunya, ini koleksi bertahun2 😁
      Anakku pun suka ngeberantakin, untung dia ngerti yg diotak atik itu rak buku anak2 aja, rak buku aku ga. Dan bener kaya kata Mba Nita, rak buku mereka susaaah bgd rapinya. Ini abis difoto juga ambyar lg mba 🀣 Tp aku ambil positif nya aja, artinya buku2nya dibaca. Klo rapi terus kan brarti hanya jd pajangan aja kan.. (pembenaran aku 🀣)
      Wah keren sampe rak kaca mbabuat nyimpen buku2 😍 Btw jngan lupa dikasi silica gel ya klo raknya tertutup terus πŸ˜‰

      Delete
  2. Aku mupeng banget lihat rak buku Kak Thessa 🀀 itu bukunya banyak bangeettt! Dan penataannya rapih banget 😍 bikin hepi lihatnya euyy 😍πŸ₯° aku jadi ingin menelusuri rak buku kakak untuk lihat koleksi buku kakak 🀭

    Kalau aku, suka gonta-ganti posisi susun, tapi paling sering menyusun dengan metode "height" jadi dari yang paling tinggi hingga yang paling kecil. Eh, benar nggak ya metode Height maksudnya seperti itu? πŸ˜‚ Kadang kalau lagi iseng, dengan metode "stacked", tapi katanya kalau disusun dengan metode "stacked" buku jadi lebih sulit bernafas ya, lebih bagus dengan metode tegak-tegak gitu. Nggak tahu benar atau nggak sih πŸ™ˆ

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuaa makasii Lia. Percayalah ini hanya rapi sesaat. Abis difoto2 ambyar lg, apalagi rak buku anak2 πŸ˜… Hahaha..
      Paling bagus emank sesuai tinggi yaa. Makanya aku suka gimana gt klo ada penulis yg sama buku2nya tingginya beda, soalnya aku pengen atur sesuai penulis tp maunya tingginya sama biar keliatan lbh bagus 🀣 ribet yaa..
      Aku awal2 juya suka nyusun stacked nuat maksimalin space rak. Hehehe.. soalnya klo lurus semua ga muat πŸ˜… Aku malah baru tau Lia klo stacked bikin buku susah napas yaa. Klo aku susahnya stacked itu bikin susah ngambilnya aja, apalagi klo yg bawah. Hehehe..

      Delete
  3. Sepertinya dirapikan dulu sebelum di foto biar keliatan bagus, habis itu bukunya dibaca lagi ya jadi acak acakan.πŸ˜‚

    Banyak juga koleksi buku mbak Ica terutama yang series. Buku bacaan anak juga tidak kalah banyak, biar anak rajin membaca ya mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kok Mas Agus tau ajaaa.. Hehehe.. Ga berapa lama ini rak udah acak2an lagi :D
      Alhamdulillah, hasil ngumpulin bertahun2 Mas Agus, ternyata klo disusun2 gini jd lumayan juga. Hehehe.. Buku bacaan anak biar mereke terbiasa dg buku dulu aja, mudah2an bonus nanti suka baca juga ^^

      Delete
  4. aku menata buku juga berdasarkan nama penulisnya. Ada beberapa penulis dengan lebih dari satu buku. Alasannya biar mudah kalau mau cari dan urutan bacanya...hehehhe :D

    Koleksi buku mbak thessa banyak bener. Lama-lama bisa mbak thesa dan anaknya bisa bersaing untuk koleksi buku...hahhahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tos sama ya Mas Rivai, ngatur bukunya berdasarkan penulis ya 😁
      Iya juga ya, mana nnakku juga klo nyusun2 buku jg suka nyeletuk, Titha mau ah nanti bukunya sebanyak Mama. Hehehe..

      Delete
  5. aku punya list beli rak nih buat buku-bukunya suami, hihi. tapi belum checkout juga. Kalo aku sih masih jadi pelanggan ipusnas dulu, kalo masih nomaden belum ada hasrat tinggi buat beli2 buku gitu nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Check out mba ayo check out.. #kompor 😁
      Ipusnas aku jugaa. Hehehe.. Aku dulu pas nomaden jg ga sebanyak ini bukunya mba, malah pernah puluhan buku kena rayap pas dititip sodara. Sediih bgd. Huhu.. Jadi mending memang baca ebook aja dulu mba ghina 😁

      Delete
  6. Woooh bukunya bmyak banget mbak. Keren deh.

    Aku jg kalo menyusun buku di rak, sesuai kategori. Biar kalo nyarinya enak. Kapan2 pengen posting rak buku juga lah heeheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo posting juga Mas Dodo. Hehehe.. Alhamdulillah lumayan mas, hasil ngumpulin bertahun2. Paling tua buku di rak ada yg aku udah punya hampir 20th yg lalu (sejak SD). Hehehe..

      Delete
  7. Wah bukunya banyak banget mbak 😍 kalau rumahnya deketan, pengen deh pinjem koleksi harpotnya πŸ™ˆ

    Kalo aku sih nyusun buku berdasarkan penerbit, genre, warna, buku favorit yang sesekali dibaca ulang

    πŸ˜‚ alias random banget sih nyusunnya. jadi mau nyusun ulang deh kapan-kapan kalo ada waktu πŸ€”

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga nyusun ulang buku kadang2 bgd Mba. Soalny hrs nunggu anak2 anteng n tidur. Klo ga yg ada ga beres2 nyusun ulangnya.

      Coba klo kita deketan ya Mba, pasti seru pinjem2an buku. Hehehe.. Soalnya koleksi Mba juga banyak yg bagus2 n aku blm baca bukunya 😍😍

      Delete
  8. Duuhhh ini mah lebih enak dilihat ketimbang selfienya mamak Rey wakakakaka.
    Tapi serius, impian banget saya pengen punya ruangan dengan rak buku tertata rapi kayak gini.
    Tapi sekarang?
    Lupakaaannn...
    Even mamak udah melotot sambil sounding berlebih.
    "Adeekkkk, yang ini nggak boleh dicoret yaaaa, no no no... coret di sini aja!"
    Eh pas buka buku beberapa menit kemudian, udah ada coretannya huhuhuh.
    Alhasil, buku saya yang nggaks eberapa itu sebagian masuk kardus, sebagian masuk rak yang ada kuncinya, biar aman.

    Ampun deh si adik ini seniman sejatiiihhh, semua digambar, padahal mamaknya udah sombong gitu dulu, soalnya kakaknya itu bukan tipe suka nyoret dinding atau sembarangan, lah kok adiknya super seniman hahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaampun si Adik lucu bangeet Mbaa πŸ˜‚ Anakku yg kedua juga rasa ingin tau nya lbh tinggi, jd ya gitu berujung ngotak ngatik koleksi Mama nya. Hehehee.
      Memang Mba, klo punya anak kecil mah rumah susah rapinya. Ini percayalah, rapi rak ini hanya untuk foto. Bbrapa menit kemudian ambyaar 🀣

      Delete
  9. Mbak Thessa impian bangettt punya rak buku gituuu ya ampun.... jadi keinget rak buku di rumah. Kayaknya udah berdebu banget karena aku tinggal lama hehe... Sekarang di kosan cuma bisa tarok di box karena ga muat mau buat rak buku :( sedih euy jadi ga bisa koleksi...

    btw kayaknya kita setipe deh bacaannya... aku juga suka banget sama fantasi kayak Mba Thessa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah setipe ya Mba Tika? Aku memang suka bgd fantasi. Toooss.. Selain fantasi, aku bacanya romance. Hehehe.
      Aku juga dulu pas ngekos nyimpen buku2 di box Mba. Hehehe.. Wah pasti di rumah banyak jg ya Mva koleksinya, pasti kangen yaa 😍

      Delete
  10. Dulu saat masih koleksi banyak buku fisik, saya lebih memilih menyusunnya berdasarkan warna mba πŸ˜‚ mungkin karena saya anak visual, lebih gampang ingat warna sampul buku ketimbang siapa penulisnya atau apa judul lengkapnya hahahahaha. Alhasil kalau mau cari buku atau cari sesuatu, pasti yang disebut duluan adalah warnanya. Seperti, "Buku warna cream ada cewek duduk pegang laptop." instead of, "Buku Thoughts." Wk 🀣 -- begitu pula saat cari barang lain seperti tas, ini itu, yang diingat warna bukan brand-nya hehehehehehe.

    By the way, koleksi buku mba Thessa banyak bingitttts. Syurga deh itu untuk pecinta buku 😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah lumayan Mba Enoo, hasil ngumpulin bertahun2. Hehehehe..
      Wah Mba Eno visual bgd ya, sampe ingetnya warna bukunya. Aku dulu sempet bingung liat orang nyusun brdasarkan warna, apa ga susah nanti nyarinya (aku soalny sering lupa warna cover, cuma inget judulnya). Tp trrnyata orang visual malah lebih inget warna dan gambar covernya yaaa 😍😍

      Delete
  11. Saya kalo nyusun buku berdasarkan favorit Mbak. Yang favorit diletakkan paling belakang, hihihi, *selfkepkak*, *ketauan pelit*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heheheh Mba Ira bisa aja 😁 Spalnya klo buku favorit dipenjem, trus balik2 lecek, atau lbh parah malah klo sampe ga balik, kan sediih yaa Mbaaa.. πŸ˜†

      Delete
  12. Cung yang nyusun buku berdasarkan tingginya! ^^
    Tapi tetap pengelompokan berdasarkan pengarang, dan baru abis itu berdasarkan urutan terbit ^^
    Itu buku sebanyak itu ada yang pernah dibaca lebih dari sekali ga, ca?

    ReplyDelete
    Replies

    1. Nyusun buku yg tingginya sama emank bikin lbh keliatan rapi ya Cha 😁

      Buku anak pasti, hahaha.. Apalagi klo anak2 lg suka banget, sehari bisa 5-10 kali minta dibacain buku yg sama 🀣🀣
      Klo koleksi pribadi, udah di reread memang yg favorit2 aja. Kaya Harry Potter (udah berkali2 reread πŸ˜…), Hunger Games series, Darren Shan, Roald Dahl, dll. Hehehe..

      Delete
  13. Kalau saya ikutan bikin pos macam ini, mungkin saya akan di WhatsApp teman-teman saya untuk pinjam buku. Ha ha ha. Padahal, saya sudah menutup diri untuk meminjamkannya πŸ˜…

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah pasti jangan2 karena dulu minjemin n balik2 buku pd rusak? Atau malah ga balik sama sekali? Jd mending jangan bikin postingan gini ya Mas Rahul.. hehehe..

      Delete
  14. Kalau aku nyusun buku pasti dari tingginya mbaa, cuma dari warna kadang juga rapi dan enak dilihat gitu πŸ€—πŸ€—

    Oiya mba, bukunya mba thesa banyak bengetss😍 Pengen punya rak buku kek gini mba, bagusss😍😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dari warna memang bikin enak dilihat ya Mba.. Aku pernah nyoba gt, tp abis itu aku bingung nyari2 bukunya krna biasanya ga inget warna2 covernya, cuma inget penulisnya 😁

      Wah makasi ya Mba. Alhamdulillah hasil ngumpulin bertahun2 😍

      Delete
  15. Mbaa Thessa, rak buku di rumahnya bikin hatiku bergetarrr hahahaha kayaknya aku bisa betah deh nongkrong di rumahnya Mba 🀭

    Jadi kepingin bebenah rak buku sendiri, sebetulnya udah kepingin beli rak baru sekalian, soalnya yang sekarang kekecilan sementara bukunya jadi numpuk nggal karuan, apalagi buku anak (activity sama story book) jadi satu semua πŸ˜‚

    Btw, waktu nonton acara The House Detox pemilik rumahnya nyusun buku berdasarkan penerbitnya, unik banget ya hahahaha aku sampai sekarang cuma nyusun sesuai fiksi dan non fiksi aja hihi

    Makasih udah sharing, Mba Thessa
    Mayan buat inspirasi beberes nanti hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuaa makasi jugabya Mba Janee 😍 Nongkrong bareng sambil sibuk baca buku yaa 😍😍

      Aku juga awalnya digabung buku aku n anak2, eh kok lama2 buku anak2 lumayan makan tempat juga. Mana buku mereka susah bgd rapinya karena bntar2 diturun2in πŸ˜… Akhirnya aku pisah..
      Aku blm jadi nonton House Detox, kayanya menarik yaa 😍😍

      Delete
  16. Samaaa mba, aku based on author dari si buku itu. LBH gampang begitu, jd kalo mau cari mudah juga.

    Kalo di rumah ortu, kami punya ruangan khusus library. Sekeliling dinding rak buku punyaku, papa dan adek2. Tp rumah di JKT terbatas bgt ruangan hahahahha. Mau ga mau bukuku yg ratusan ini aku susun di bawah tangga . Jd corner favoritku juga. Tp kmrn raknya ada yg rusak Krn ga kuat sepertinya -_-. Udh planning pas ada uang cair dari bonus, mau lgs aku beliin rak yg lebih kokoh :D.

    Aku juga sama tuh, buku favorit aku nyusunnya di rak tengah yg gampang diambil. Tp kalo bukunya ga menarik, cuma aku ttp sayang, simpennya paling bawah :p. Buku yg aku suka tp jrg baca ulang, di rak teratas :D. Buku yg akan dibaca itu baru rak terpisah lagi :D. Kalo udh ada rak baru aku mau pisahin lagi buku Indonesia Ama buku pengarang luar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbaa itu impian aku bgd bisa punya satu ruangan full buku n jd home library gitu 😍😍 Jd penasaran pengen mampir ke sana. Hehehe..
      Iya mba, aku pun juga luas rumah di Jakarta segitu2 aja. Jd klo mau nambah rak lg pun bingung nyusunnya. Yaudah ditumpuk secukupnya rak.
      Nah bagusnya gt ya Mba, buku yg blm dibaca dipisahin. Soalnya kadang kaya aku, buku yg blm dibaca pas tmpt nya tersembunyi, trus bingung sendiri nyari bacaan. Padahal di rak masih banyak buku2 yg blm dibaca πŸ˜…

      Delete
  17. waah asik bgt punya perpustakaan mini di rumah.. koleksi bukunya lumayan banyak yaa.. kalau koleksi buku saya sih baru dikit,, baru satu rak aja yg terisi dan mostly tentang traveling sih.. tapi punya impian juga punya perpustakaan mini di rumah dg koleksi buku yg banyaaak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah Mas Bara justru koleksinya buku2 traveling ya. Punya rekomendasi buku traveling ya bagus ga Mbas?

      Delete
  18. Mba Thessa itu rak bukunya keren dan tersusun rapih yaa. Banyaaak banget koleksi buku di rumahnya mba. Aduh impian banget punya rak kaya begitu. Sayangnya saat ini belum bisa terwujud. Semoga next time bisa terwujud punya rak buku besar πŸ™

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Devina, percayalah ini cuma rapi saat difoto. Setelah itu ambyar berantakan lg πŸ˜‚πŸ˜‚
      Semoga Mba Devina suatu saat juga bs yaa, bahkan lebih banyaaak dr ini 😍😍

      Delete
  19. pengen gitu di kamar aku ada space buat naruh buku dengan cantik, selama ini aku masukkan ke lemari, jadi ya asal menata aja. apalagi banyak buku yang dipinjam dan nggak kembali, sedihnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuaa smoga suatu saat bisa realisasi punya space cantik ya Mba Ainun 😍
      Sediih ya Mba klo sampe minjemin n ga dibalikin gt. Huhu..

      Delete
  20. Kalau aku nih biasanya udah rapi buku2 koleksi di lemari. Tapi begitu mulai baca lagi dan taruh eeeh berantakan hahaha :) Ga apa2 lah kurang rapi kan berarti dibaca yak hahaha :) Kapan lah ada waktu mau berbenah buku :) TFS ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kok sama mbaa, abis baca ambyar semuaaa πŸ˜‚πŸ˜‚ berantakan n baru diberesin paling sebulan sekali. Hehehe.. bener mba, kan itu artinya bukunya dibaca 😁

      Delete