Tuesday, 22 January 2019

Buka-bukaan rahasia mendapatkan buku murah, bahkan gratis!


Welcome to thessaliviareza.blogspot.com

Pada postingan kali ini, saya akan sedikit sharing tentang tips-tips saya selama ini, untuk mengatasi keinginan untuk terus memiliki buku, tapi tetap bisa ramah di kantong. Para book hoarders seperti saya, pasti sering kali diberikan pertanyaan oleh orang-orang sekitar seperti "Emank ga boros beli buku terus?" "Emank ngebudgetin berapa sih buat buku?" dan pertanyaan-pertanyaan sejenis lainnya.
Nambah rak buku karena rak buku sebelumnya udah kepenuhan

Saya akui, harga buku makin ke sini memang makin mahal ya.. Buku dengan tebal 400an halaman aja harganya bisa sampe 100ribuan, itu bisa makan 2 hari kali ya buat anak kos πŸ˜… Tapi jangan khawatir sodara-sodara, kamu bisa kok punya buku tapi ga bikin kantong bolong. Bahkan beberapa cara cukup dengan hanya modal kuota. Mau tau caranya, yuk kita bahas satu-satu :

1. Garage Sale atau Book Unhaul
Tips pertama ini adalah tips favorit saya untuk mendapatkan buku. Saking favoritnya, saya bisa beli puluhan buku dari garsel setiap tahunnya. Garage sale (garsel) adalah saat orang-orang menjual koleksi buku pribadi mereka. RBeberapa bookstagram juga suka menjual koleksi pribadi meraka, dan mereka menyebutnya unhaul.
Alasannya bisa macam-macam, bisa karena mereka mau pindahan, atau rak buku mereka sudah kepenuhan, atau yang terbaru, mereka sedang menerapkan Konmari by Marie Kondo
30 buku per penulis? 😎


Dimana mendapatkan buku garsel? Saya biasanya paling sering dapet di grup Alumni ITBMotherhood dan Parah Gader. Di facebook juga biasanya banyak juga Garsel, seperti di grup Jual Beli Novel (Indonesia). Kalau unhaul, rajin-rajin aja kepoin bookstagram di instagram.

Mengapa ini menjadi favorit saya, karena tentu saja karena harga yang ditawarkan. 😁Kalau beruntung bisa dapet harga yang murah kebangetan. Buku-buku pun mayoritas masih kondisi bagus karena baru dibaca sekali. Sebagai contoh, saya mendapatkan buku Wimpy Kid english edition ini dengan harga Rp 10 ribu saja, padahal harga aslinya di Periplus masih di Rp 142ribu
Rp10ribu dari harga asli Rp142ribu

Kekurangannya, kita tidak bisa mendapatkan buku-buku terbaru. Buat saya sebenarnya bukan masalah. Walau buku lama sekalipun, kalau memang buku bagus ya saya seneng-seneng aja. Apalagi kalau saya bisa melengkapi koleksi buku lama yang udah ga terbit lagi di pasaran. Oiya satu lagi, jangan lupa tetap berhati-hati sebelum bertransaksi. Usahakan yakin pembeli bisa dipercaya sebelum mulai bertransaksi ya.

2. Ikut Giveaway

Kalau tips pertama adalah cara murah, nah ini malah bisa gratis. Cukup modal kuota, share di sosmed, tag beberapa teman, kemudian tinggal menunggu hasil undian. Kalau kamu beruntung, bisa dapet buku gratis bahkan ga perlu nanggung ongkir juga. Duduk manis, buku langsung diantar ke alamat kamu.
Saya termasuk jarang ikut Giveaway, ga nyampe 5 kali kayaknya dalam setahun terakhir.. Tapi lumayan ini hadiah Giveaway yang saya dapet akhir-akhir ini :
Kok bisa ada Giveaway gitu? Bagi yang belum tau, sekarang penerbit maupun penulis suka bekerja sama dengan book blogger atau bookstagram untuk mempromosikan buku mereka. Nah biasanya, promosi juga diikuti dengan Giveaway, bagi-bagi buku gratis. Trus cari giveawaynya dimana? Rajin-rajin aja kepoin instagram bookstagram, beberapa bookstagram yang saya tau sering banget ngadain Giveaway itu ada instragramnya Kak Kiky di @rizkymirgawati

Kalau untuk blog, saya paling sering liat  di blognya  pustakawan https://luckty.wordpress.com
ada juga di blog Mas Dion https://dionyulianto.blogspot.com/

Btw yang lagi atau suka ngadain Giveaway boleh banget loh komen di bawah url blog nya, buat sharing ke pembaca πŸ˜‰

3. Bursa Buku Murah

Bursa buku murah ini biasanya adalah sekumpulan toko-toko yang menjual buku lebih murah dibandingkan harga pasaran. Di Jakarta saya tau ada di Blok M, dan di Bandung ada di Palasari (dulu taunya pas kuliah, ga tau sekarang masih ada atau ga). Di tempat ini, mereka jual buku lebih murah dari toko seperti Gramedia, walau ga beda jauh banget ya. Kalau jauh malah harus hati-hati karena kadang juga banyak buku bajakannya. Asiknya di Bursa buku murah ini, juga banyak buku bekas yang masih layak baca dan murahnya kebangetan. Koleksinya banyak, mulai dari buku baru, fiksi non fiksi, koleksi novel jadul, atau komik jadul yang udah di bundel satu set. Jadi tips ini cocok juga buat  mu yang lagi nyari koleksi buku lama untuk  melengkapi  koleksi.
Kalau saya pribadi, paling suka buat nyari buku-buku anak. Buku aktivitas anak, misalnya buku stiker, itu biasanya rata-rata cuma 20ribuan. (Misal buku stok lama Erlangga for Kids, Dar! Mizan dll) Ngalah2in BBW deh murahnya. Bandingkan dengan kalau beli buku sejenis di Gramedia, biasanya di atas Rp50ribuan kali ya..

4. Pameran buku

Pameran buku ada banyak, ada yang harganya gila-gilaan turunnya, ada yang biasa aja. Paling favorit saya untuk buku impor tentu aja Big Bad Wolf. Misal dapet buku Hunger Games dan Maze Runer cuma Rp 50 ribu per buku, sementara kalau ngintip di Periplus harganya masih di atas Rp 100 ribu per buku. Belum lagi buku aktivitas dan board book anak-anaknya yang Wow banget ya di BBW.

Rp150ribu di BBW, di Periplus masih Rp480ribu

Kalau untuk buku lokal, paling favorit itu Cuci Gudang Mizan, misal kemaren saya dapet buku Go Set a Watchman ini :
Beli buku ini cuma Rp15ribu, padahal di pasaran masih Rp 60ribu ke atas
Tapi gimana kalau pamerannya beda kota, atau punya kesibukan lain jadi ga bisa dateng? Tenaangg, jaman sekarang sudah banyak Jasa Titip (jastip) kok. Tarif jastipnya pun ga gede, rata-rata Rp 5 ribu per buku, atau misal 10%. Bahkaaan ada juga yang memang suka belanja jadi cuma minta digantiin ongkos ke sana. Saya juga ga percaya ada yang segitu murahnya, tapi tahun kemaren saya sempet nemu jastip gudang Mizan yang gratis di instagram. 😁

5. Host Blog Tour or Instagram Book Tour
Ini adalah satu lagi cara untuk bisa dapet buku gratis. Nyambung dengan point ke -2, jadi jaman sekarang kan banyak penerbit atau penulis yang mencari bookstagram atau book blooger untuk mempromosikan buku mereka. Nah kalau kamu salah satunya (bookstagram atau book blooger), bisa banget kamu dapat buku gratisnya. Serunya lagi, kamu bisa dapet buku baru bahkan sebelum bukunya meluncur ke pasaran. Kalau kamu udah dikenal banget, bukan ga mungkin kamu tiba-tiba dihubungin untuk diberi penawaran kerja sama.
Kalau masih newbie gimana donk? Rajin-rajin aja kepoin instagram penerbit @fiksigpu @penerbitdivapress @penerbitspring @twigora dan instagram penerbit lainnya. Biasanya mereka ngumumin nyari blogger atau bookstgram, kamu tinggal penuhi syaratnya, dan tunggu dipilih deh.
Gratiiissss

6. Beli Online
Beli online ini masudnya di toko-toko online. Mereka kadang bisa kasi harga lebih murah dari toko buku. Buku-buku baru itu harganya bisa 20-30% lebih murah dari toko buku. Kalau saya untuk online seringnya beli buku anak, di Kedai Buku Bubu di Facebook. kebetulan yang punya satu almamater dan trusted, jadi saya sudah sering beli di sana. Buku yang dijual ga selalu buku terbitan baru, tapi buku anaknya suka bagus-bagus dan cepet banget abisnya.
Beli online ini sebenarnya agak tricky, salah-salah bisa ketipu atau malah dikirimin buku bajakan. Jadi harus pinter-pinter nyari penjual yang trusted. Sedangkan toko online yang dicari tinggal disesuaikan saja dengan keinginan, bisa cari buku lama, buku baru, buku bekas, dan banyak lainnya.

7. Diskonan Toko Buku
Walau saya sering mendapatkan buku dengan cara-cara di atas, itu tidak menghalangi keinginan tiap ke Mall mampir ke toko buku. Dan biasanya berakhir dengan beli buku juga walau cuma 1 atau 2 buku. hahaha
Gimana caranya biar hemat? Jangan malu bertanya ke kasir waktu bayar, "Lagi ada promo apa mba, mas?"
Saya akhir tahun kemaren membeli buku dengan diskon sampai Rp 30 Ribu per buku (buku terbitan baru, bukan stok lama) karena bayar pake kartu BRI dan diskon pake Gopay. Kata mba kasirnya juga ada diskon Ovo tapi entah kenapa Ovo saya dicoba di sana ga berhasil terus padalah transaksi lain bisa lancar jaya.

Diskon jadi Rp228ribu dari Rp293ribu

Baca juga postingan saya tentang beli buku set Game of Thrones dengan harga jauh lebih murah dari harga pasaran di sini.

8. Ipusnas
Cara ini adalah cara paling gampang biar bisa baca buku gratis, yaitu : meminjam di Ipusnas. Asal punya kuota, download aplikasinya, tinggal search deh pengen baca buku apa.
Tinggal download di Play Store atau Apple Store
Buku yang bisa dibaca di Ipusnas sifatnya dipinjam ya, jadi dalam beberapa hari buku akan hilang dari koleksi. Trus kalau belum selesai baca gimana? Tenang aja, bisa dipinjam lagi kok. Lebih detail bisa baca di web Ipusnas https://ipusnas.id
Saya sebenarnya agak menyesal baru mencoba Ipusnas pertengahan tahun lalu. Tadinya saya tidak mencoba karena agak ragu dengan koleksi buku-bukunya. Maklum lah saya kan receh, sukanya baca fiksi, kirain di Ipusnas isinya koleksi buku-ku text book berat aja gitu. Hahaha 😁 Ternyata koleksinya bagus-bagus juga. Saya kenalan sama Lockwood & Co di Ipusnas.
Baca review buku Lockwood & Co di sini.
Walau ga lengkap semua series ya. Lockwood & Co kan ada 5 buku, yang ada di Ipusnas cuma 1,3,4. Bisa banget nih Gramedia, sengaja ga lengkap, akhirnya waktu beres baca buku ke 4 di Ipusnas saya bela-belain ke Gramedia buat beli buku ke 5 nya. πŸ˜„
Btw, sekarang aplikasi pinjam meminjam buku online sudah banyak juga selain Ipusnas. Tapi berhubung saya belum nyobain, jadi saya tidak akan bahas di sini. Hehe. Kalau ada rekomendasi aplikasi, boleh komen di bawah yaa..

9. Perpustakaan
Perpustakaan, ini saya masukkan ke list paling terakhir karena tidak ada perpustakaan deket rumah. Apalagi di Jakarta kemana-mana harus ketemu macet dulu, belum lagi ongkos ke perpustakaan udah bisa buat beli buku di garselan, hahaha. Beda hal dengan waktu saya sekolah, ada perpustakaan sekolah, ada juga perpustakaan Pemda yang tinggal jalan dari rumah. Jadi tips ini cocok buat kamu yang ada perpustakaan deket rumah/sekolah/kantor atau gampang di akses.
Baca juga cerita saya ke perpustakaan di sini.

Dengan maraknya jual beli buku bajakan online sekarang, (apalagi saya sebagai penulis pernah merasakan bukunya dijual murah softcopynya di account tidak bertanggung jawab di instagram), saya mau mengajak kamu semua untuk berhenti menyebarkan atau membaca buku bajakan. Banyak cara kok buat kamu mendapatkan buku, ga harus dengan buku bajakan. Stop Book Piracy & Spread Positive Vibes ❤❤










18 comments:

  1. Gabung sama grup2 yg suka nulis gitu seringnya suka baca buku jugaaa! Jadi tiap ada promo apa pasti dapet infonya hehe. Trus ipusnas aku juga pake, lumayan hemat berapa banyak dah itu udah baca ratusan buku di iPusnas. Legal pula kan. Intinya sih kalo ada kemauan baca pasti ada aja jalannya. Huehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah makasi masukannya 😁 Bener banget, gabung grup2 gitu memang bisa dpt info lebih cepet. Ada juga gabung grup Blogger buku, biasa nya malah suka dikasi buku buat di review di blog.😊

      Iya kan, Ipusnas juara banget, nyesel makanya aku baru nyobain. Hehehe πŸ˜†

      Delete
  2. Dulu jaman kuliah hobinya nongkrong di perpustakaan. Tapi begitu kerja, hobi membaca langsung berkurang drastis. Baru aja download ipusnas, tapi nyari buku tentang teknologi kok kurang banyak. Banyakan novel, jadi saya belum pinjam lewat situ.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samaa, sejak kerja membaca berkurang drastis.. tapi sekarang lagi coba menggiatkan kembali sih, mudah2an bisa konsisten.. 😁

      Delete
  3. Wah makasih banyak tipsnya, Mba. Saya sendiri sejak ada BBW lebih prefer hunting buku di sana aja, kebetulab bentar lagi BBW mau diadain lagi di Jakarta, siap-siap ngeborong lagi deh nih. Boxset yang dijual di BBW emang parah banget murahnya. Yang nggak rencana beli jadi kepengen beli saking murahnya, plus bagus yaa kalo dipajang di rak buku hahahaha.

    Kalo mau beli baru, belakangan ini baru coba beli di bookdepository, lumayan sih ya kalo diskon, plus free ongkir pula. Lumayan bangett.

    Btw Mba, pernah coba pinjam buku di Bookabuku? Belakangan ini saya sering pinjam di sana, buku-bukunya lumayan update (:

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama2 mba 😊 makasii juga udah berkunjung..

      Bookdepository sampe skrng blm nyoba, maklum lah emak2 perhitungan gini, pas dibanding2in lbh murah beli buku terjemahan atau ga book&beyond atau tokbuk sejenis pas lg diskon. Hehehe..

      Bookabuku sering banget aku kepoin, tp belum nyobaa sampe skrng.. review nya donk mba, recommended ga?

      Delete
  4. Dulu rajin beli buku di garage sale gramedia atau dojo comic, cm skrg lebih sering beli ebook di playbook google. Kadang dapet harga murah bgt. 10 rb an. Hehe. Buat sekadar baca suh ga masalah. Soalnya rak buku udah penuh. Kecuali kalo mau beli baru harus ada yg dikeluarin dl.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samaa, Aku juga dulu pas kuliah suka banget ke garage sale gramed, jd di Bandung ada bagian Gramed yg emank jual buku2 diskon. Aku sejak baca ipusnas udah jarang beli ebook.. keren kak masih ttp baca walau rak buku makin penuh. Hehehe..

      Delete
  5. Wah gini ya caranya. Suka iri ngelihat booksinstagram yg punya koleksi buku banyak. Ternyata mereka unhaul jg ya. Bolehlah nih dicoba. Trimakasih sharingnya ya. Salam, muthihauradotcom

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama2.. senang bisa berbagi 😊😊

      Delete
  6. Masya Allah makasih banyak tipsnya, sudah saya screenshoot semua. Saya lama ga baca buku, dan tahun ini rencana pingin belanja buku lagi. Tapi bingung dari kemarin, selain di kotaku ga ada buku bagus, mau beli buku bajakan kok rasanya kayak gak menghargai penulis sedangkan saya nulis di blog aja ga mau di copy sembarangan. Akhirnya nemu tips lengkap di sini. Makasih sharingnya ������

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget, jangan deh beli buku bajakan.. 😁 sama2, smoga sharingnya bermanfaat yaa.. 😊😊

      Delete
  7. Makasih mba sharingnya, aku suka kalap soalnya kl beli buku apalagi novel hehe
    Meski membeli buku gak akan ada ruginya tapi lumayan kan kalo dpt buku dengan harga ramah kantong

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama2.. semoga bermanfaat yaa 😊😊 aku pun begitu, kalap tiap k toko buku.. hehhe.. ga ada rugi ny, buku ga expired ini kan. πŸ˜‚

      Delete
  8. Mbaaaa, itu buku2 dari luar pakai bahasa Indonesia atau Inggris?
    Saya nyerah deh kalau bahasa Inggris (emang apa hubungannya ama kamu. Rey? wkwkwk)
    saya sebenarnya termasuk orang yang suka koleksi buku, dulu waktu awal2 Asma Nadia terkenal, saya gak berhenti2 beli bukunya, dan saya baca semua sampai habis, bahkan berkali2.
    Sejak punya anak, ya ampuuunn, cuman beli doang, baca daftar isinya lalu teronggok begitu hahaha.

    Syediihhhh, padahal saya suka baca aslinya huhuhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya say.. bahasa Inggris, aku juga bacanya buku ringan2 sih klo english, klo yg berat ga sanggup jg. Hehehe..
      Samaa,baca bukunya drop bgd sejak punya anak. Tp kebantu bgd pake Ipusnas, biasa ny buka hp buat sosmed skrng dialihkan jd baca buku. Lumayaan jd lbh banyak baca jd nya 😁😁

      Delete
  9. Wah, thank you banget nih buat idenya! Btw aku pernah juga mampir ke Blok M soalnya di sana banyak jual buku murah. Tapi mesti hati-hati banget sih, soalnya banyak banget buku palsu beredar di sana, sama pula kayak di Senen. Jadi, terkadang aku menghindari tempat-tempat seperti itu. Lebih baik cari di toko buku online aja yang suka nawarin diskon, book unhaul temen-temen Bookstagram, atau di bazar buku seperti Big Bad Wolf :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama2 Mba 😊 Aku jarang beli novel klo di bursa buku murah kayak Blok M gt, takut bajakan memang.. Seringnya aku hunting buku anak klo d sana, kayak buku aktivitas anak, stok lama tapi bagus2, daan muraaahh 😁

      Delete