Wednesday, 30 October 2019

Novel Terusir, wanita yang menjadi "jahat" karena tersakiti


Apa yang akan kamu lakukan kalau kamu difitnah oleh keluarga suami, sampai suamimu sendiri tega mengusirmu dari rumah? Itulah yang terjadi dengan Mariah, bahkan dia harus meninggalkan anaknya yang masih kecil tanpa diberi kesempatan mengucapkan perpisahan, pergi diusir tanpa uang sepeserpun, dan tanpa keluarga sanak saudara yang dituju. Ya, baru awal cerita kita sudah dikejutkan dengan penderitaan pada kehidupan Mariah. Hidupnya yang awalnya bahagia dengan suaminya, dibuat nestapa karena keluarga suami Mariah tidak pernah menyukainya.


Aku ingat kembali malam itu, hujan rintik-rintik yang turun di atas rumah, di bawah udara bulan November yang amat sejuk, aku berjalan sendiri tidak tentu arah. Di hadapan rumahmu aku terdengar tangisan anakku memanggil-manggil ibunya. Aku pada mulanya hendak kembali sekurang-kurangnya untuk menciumnya dalam tidur, tetapi kau usir aku sekali lagi, engkau maki aku dengan perkataan-perkataam yang berat-berat. Hal -5 

Mariah, wanita baik hati lemah lembut, kemudian terjepit dengan kehidupan. Dia mencoba mencari kerja sebagai orang gajian (semacam art kalau jaman sekarang), tetapi kesulitan untuk mendapatkan pekerjaan. Bukan karena kurang baik atau kurang rajin, tapi karena terlalu cantik. Mereka yang akan memperkerjakan khawatir orang cantik hanya bisanya bersolek dan tidak telaten bekerja, belum lagi kemungkinan suami-suami mereka bisa tergoda. Sekian lama tidak tentu arah, akhirnya pilihan hidup Mariah dipersempit menjadi menjual diri atau bunuh diri. Kalian bisa menebak mana yang dipilih Mariah? Bahkan Mariah juga 'terpaksa' mencabut nyawa orang lain.

Saya tidak akan menceritakan detail kehidupan Mariah, termasuk akhir cerita pada buku ini untuk mencegah spoiler. Tetapi buku ini membuat saya sedikit merenung tentang meme yang belakangan sering beredar dengan boomingnya film Joker. Orang Jahat Adalah Orang Baik yang Tersakiti, dan saya berpikir itu benar adanya.


Mariah berkali-kali tersakiti, awalnya oleh suaminya, orang yang sangat dia percayakan untuk menggantungkan hidupnya. Saat ia sudah kembali bisa menata hidup, laki-laki lain kembali menyakitinya. Selain itu, lingkungan sekitar Mariah tidak ada yang mendukung ia menjadi lebih baik atau keluar dari keterpurukan. Bukan berarti saya membenarkan perbuatan jahat karena telah tersakiti, tapi membaca novel Buya Hamka ini membuat kita sadar, hal itu mungkin saja terjadi. Walau ini hanya novel, tapi bukannya tidak mungkin hal ini terjadi di dunia nyata. Berapa banyak orang yang kita temui terpaksa menjual diri karena faktor ekonomi? Betapa banyak orang yang mabuk-mabukan karena dia sudah tidak tau lagi harus melampiaskan kegundahannya kemana. Dan banyak contoh-contoh "jahat" yang kita tau pernah terjadi di sekeliling kita.

Selain renungan tentang orang baik yang menjadi jahat, saya juga berpikir betapa pentingnya bagi wanita untuk mempunyai keahlian dan bisa mandiri. Seandainya saja Mariah punya keahlian selain mencari pekerjaan sebagai art, tentulah kejadian setelah-setelahnya tidak akan semenyedihkan itu. Tetapi mungkin karena novel ini mengambil latar jaman dahulu saat Indonesia masih dalam penjajahan Belanda, memang kesempatan wanita untuk berpendidikan sangat terbatas.

Buku ini tidak terlalu tebal, hanya 132 halaman. Tetapi cerita yang ditawarkan cukup komplek. Seperti buku Hamka yang lain, saat kita merasa sudah mencapai klimaks cerita ternyata kita dikejutkan lagi dengan kejadian-kejadian lain. Membuat susah sekali berhenti sampai selesai membaca bukunya. Selain betapa nyatanya kisah yang diberikan, kita juga dimanjakan dengan latar Indonesia jaman dahulu saat masa penjajahan Belanda dan beberapa istilah frasa melayu jaman dulu. Jadi tentu saja, buku Buya Hamka ini sangat layak direkomendasikan. 3.5 bintang untuk buku Terusir.


Judul : Terusir
Pengarang: Haji Abdul Malik Karim Amrullah (HAMKA)
Penerbit: Gema Insani
Tahun Terbit: 2016
Tebal Buku :132
Isbn 978-602-250-292-0

4 comments:

  1. Kalau dahulu saya suka sekali membaca buku, terutama Novel. Tapi kok sekarang ini semangat membaca buku saya menurun yah Mbak. # eeee kok malahan curhat, hahaha....

    Buku Novel ini bikin penasaran nih,,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gpp kok kang numpang curhat di sini, serius deh.. (kemudian saya buka konseling 😂).
      Iya bikin penasaraaan, baca deh, lumayan tipis juga jd cepet beresnya

      Delete
  2. Sepertinya bagus. Di ipusnas ada tidak ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bagus mbaa.. tp kayaknya ga ada di Ipusnas deh. Huhu.. Terakhir pas cek ipusnas, aku belum nemu buku2nya Hamka soalny..

      Delete